Kisah Jenazah Wanita Dalit India yang Diusir Kasta Istimewa

Pemakaman kremasi di distrik Agra, utara Negara Bagian Uttar Pradesh. (File: Yawar Nazir / Getty Images)

Jenazah seorang wanita Kasta Dalit (sebelumnya disebut sebagai “tidak tersentuh”) diambil dari pembakaran kayu di India oleh sekelompok pria berkasta lebih tinggi yang mengatakan, dia tidak bisa dikremasi di tanah komunal, kata polisi pada Selasa (28/7).

Kasus itu memicu kemarahan publik yang meminta untuk mengakhiri diskriminasi kasta di India.

Pemakaman itu diadakan di distrik Agra, utara Negara Bagian Uttar Pradesh pekan lalu, ketika sekitar 200 pria menghentikan kremasi. Mereka mengatakan, situs itu tidak dimaksudkan untuk penduduk desa dari kasta yang kurang beruntung, kata polisi dan suami wanita itu.

“Saya dan keluarga saya … memohon mereka untuk mengizinkan kami melakukan ritual terakhir, tetapi tidak ada yang mendengarkan kami. Polisi juga dipanggil, tetapi tidak ada yang dilakukan,” kata Rahul Bajaniya, suami wanita itu.

“Kami harus membawa jenazah ke tempat kremasi yang berbeda, yaitu sekitar empat kilometer jauhnya, dan melakukan ritual terakhir di sana,” katanya kepada kantor berita Reuters dari desa Kakarpura, yang terletak dekat dengan ikon Taj Mahal.

Bajaniya mengatakan, diskriminasi kasta di desa itu begitu mengakar sehingga orang-orang dari kasta yang lebih istimewa “bahkan keberatan dengan kami ketika kami mengambil air dari pompa tangan (komunitas).”

Wanita Kasta Dalit di India, komunitas paling terdiskriminasi oleh kasta istimewa yang lebih tinggi. (Foto: dok. Asianews.it)

Sebuah video online menunjukkan para pria mengeluarkan kayu bakar dari tumpukan kayu saat mayat berbaring di tanah. Video itu telah ditonton lebih 200.000 kali.

Insiden itu memicu kemarahan di media sosial. Para politisi dan juru kampanye menuntut keadilan bagi keluarga wanita itu.

Kumari Mayawati, seorang pemimpin politik Dalit di Uttar Pradesh, menggambarkan kasus ini sebagai “yang paling memalukan dan paling bisa dihukum” dalam sebuah tweet.

“Dalam insiden kasta dan paling menjijikkan ini, penyelidikan tingkat tinggi harus dilakukan oleh … pemerintah dan penjahatnya harus diberi hukuman paling keras sehingga insiden seperti itu tidak terulang di negara bagian,” katanya.

BS Veer Kumar, wakil kepala polisi setempat, mengatakan, timnya tidak bisa mengambil tindakan apa pun kecuali keluarga wanita itu mengajukan pengaduan resmi.

“Keluarga telah meningkatkan permintaan mereka untuk tempat kremasi yang terpisah, dan itu sedang diselidiki,” katanya.

Bajaniya mengatakan, dia telah memutuskan untuk tidak mengajukan keluhan ke polisi karena dia ingin “hidup damai di desa”, tempat dia sering diberi pekerjaan paruh waktu oleh penduduk yang berasal dari kasta yang lebih istimewa.

India melarang diskriminasi berdasarkan kasta pada tahun 1955. Tetapi bias berabad-abad terhadap Dalit, khususnya tatanan kasta dalam agama Hindu, membuat komunitas Dalit lebih sulit untuk mengakses pendidikan, pekerjaan dan mendapatkan rumah.

Para aktivis mengatakan, populasi yang meningkat dan tingginya kebutuhan tanah untuk membangun rumah, jalan raya dan industri memicu konflik. Orang-orang India dari kasta yang kurang beruntung sering menghadapi penggusuran, terutama di daerah pedesaan tempat diskriminasi paling kuat.

Tempat penguburan dan kremasi tradisional mereka juga menjadi sasaran. Orang Dalit kadang-kadang dipaksa untuk menjaga jenasah kerabat selama berhari-hari sampai mereka dapat menemukan tempat untuk mengubur atau mengkremasinya.

Menurut data sensus, lebih setengah dari orang-orang yang termasuk dalam kasta India yang kurang beruntung tidak memiliki tanah. Beberapa negara bagian memiliki undang-undang yang bertujuan memberikan tanah kepada orang-orang Dalit, tetapi sedikit yang memberikan hasil, menurut para aktivis dan pemimpin Dalit.

SR Darapuri, seorang aktivis hak-hak Dalit yang berbasis di ibu kota negara bagian Uttar Pradesh, Lucknow, menuntut agar pemerintah berbuat lebih banyak untuk memenuhi kebutuhan warga miskin minoritas.

“Ini bukan kasus baru atau hal baru karena terus terjadi di India,” katanya.

“Satu-satunya solusi untuk mengakhiri diskriminasi kasta ini adalah membuat pusat komunitas terpisah di setiap desa untuk orang-orang kasta rendah di mana mereka dapat pergi dan berbicara tentang masalah dan persyaratan mereka.” tambahnya. (AT/RI-1/P1)

Sumbet: Reuters

Mi’raj News Agency (MINA)