Konflik Tigray: PBB Seru Buka Akses ke Empat Kamp Pengungsi

Addis Ababa, MINA – Saat pertempuran berlanjut di wilayah Tigray, Ethiopia, PBB menyerukan pembukaan rute menuju ke empat kamp pengungsi yang melindungi orang Eritrea, yang hampir sepenuhnya bergantung pada bantuan kemanusiaan.

Ann Encontre, perwakilan UNHCR di Ethiopia, mengatakan, sementara pengungsi hidup “dalam harmoni” dengan orang Etiopia utara, mereka berbagi bahasa dan budaya yang sama.

“Gangguan kehidupan normal apa pun membuat mereka yang berada di kamp berisiko lebih tinggi, terutama di daerah tempat stok dan akses ke layanan berkurang bagi mereka,” kata Encontre, Al Jazeera melaporkan.

Rakyat Eritrea sering pergi untuk menyelamatkan diri dari wajib militer dan penindasan yang tidak terbatas atau mencari peluang yang lebih baik daripada menjadi bagian dari salah satu kediktatoran paling terisolasi di dunia.

Sekitar 507.000 orang – hampir sepersepuluh dari populasi Eritrea – telah menyelamatkan diri pada 2018, menurut PBB.

Encontre mengatakan, dia “sangat prihatin dengan situasi kemanusiaan yang memburuk di Tigray, yang diperparah oleh kurangnya akses dan ketidakmampuan kami saat ini untuk membawa makanan dan persediaan kepada mereka yang membutuhkan, termasuk 100.000 pengungsi Eritrea di wilayah tersebut.”

“Meskipun sulit untuk menilai situasi di lapangan – kami belum dapat berbicara dengan tim kami selama 48 jam terakhir – kami khawatir warga sipil, termasuk pengungsi, dapat terjebak dalam baku tembak,” katanya.

“Kami membutuhkan akses segera ke empat kamp pengungsi untuk dapat membantu,” tambahnya.

Pada bulan Juni, orang pertama di kamp pengungsi dinyatakan positif COVID-19. Pekerja bantuan khawatir akan sulit untuk memantau penyebaran virus ke depan, dengan akses terbatas.

Pemadaman komunikasi di Tigray membuat para kerabat pengungsi yang ada di Ethiopia dan di seluruh dunia berjuang untuk mencari kabar apakah anggota keluarga mereka aman.

Seorang pengungsi Eritrea yang memiliki teman di kamp, tetapi tidak ingin disebutkan namanya karena alasan keamanan, mengatakan kepada Al Jazeera bahwa dia takut tentang apa yang bisa terjadi pada mereka sekarang.

“Karena perang ini semua jalan ditutup,” katanya.

Konflik Tigray adalah konflik bersenjata berkelanjutan yang dimulai pada 4 November 2020 di Region Tigray yang merupakan wilayah negara Etiopia, antara pasukan khusus Region Tigray (yang dipimpin oleh Front Pembebasan Rakyat Tigray) dan Angkatan Pertahanan Nasional Ethiopia, beraliansi dengan pasukan khusus Region Amhara. Serangan roket telah menyebar ke negara tetangga Eritrea.

Pada tanggal 9 November, Ethiopia melakukan serangan udara di Tigray yang dianggap “berkhianat”. (T/RI-1/RS3)

Mi’raj News Agency (MINA)