Korban Tewas Protes Antikudeta Sudan Jadi 40 Orang

Khartoum, MINA – Korban tewas di Sudan dari protes antikudeta sejak pengambilalihan militer bulan lalu, telah meningkat menjadi sedikitnya 40 orang,  setelah seorang remaja yang ditembak di kepala beberapa hari sebelumnya meninggal. Petugas medis mengatakan pada Sabtu (20/11).

Panglima Militer Sudan Jendral Abdel Fattah al-Burhan pada 25 Oktober mengumumkan keadaan darurat, menggulingkan pemerintah dan menahan para pemimpin sipil.

Pengambilalihan militer itu menjungkirbalikkan transisi dua tahun ke pemerintahan sipil, menarik kecaman internasional dan tindakan hukuman, serta memprovokasi orang untuk turun ke jalan.

Protes pada hari Rabu (17/11) memprovokasi hari paling mematikan sejauh ini, dengan jumlah korban tewas sekarang mencapai 16, menurut petugas medis.

“Satu syuhada meninggal … setelah dia meninggal karena luka parah usai terkena peluru tajam di kepala dan kakinya pada 17 November,” kata Komite Sentral Dokter Sudan yang independen. Dia berusia 16 tahun, tambahnya.

Sebagian besar dari mereka yang tewas pada Rabu berada di Khartoum Utara, yang terletak di seberang sungai Nil dari ibu kota, kata petugas medis.

Pejabat polisi menyangkal menggunakan peluru tajam dan bersikeras mereka telah menggunakan “kekuatan minimum” untuk membubarkan protes. Mereka hanya mencatat satu kematian, di antara para demonstran di Khartoum Utara.

Pada hari Jumat, sekelompok kecil pengunjuk rasa berunjuk rasa di beberapa lingkungan setelah shalat Jumat menentang kudeta militer, terutama di Khartoum Utara, di mana orang-orang terlihat membangun barikade di seberang jalan. Pasukan keamanan secara sporadis menembakkan gas air mata untuk membubarkan mereka. (T/RI-1/P1)

 

Mi’ra News Agency (MINA)