Lebih dari 1.400 Akademisi Israel Serukan Akhiri Perang Gaza

Seorang pria Gaza duduk di tengah kehancuran Jalur Gaza akibat serangan Israel. (Foto: The National)

Yerusalem, MINA – Lebih dari 1.400 akademisi Israel menandatangani petisi yang menyerukan  diakhirinya perang mematikan di Jalur Gaza.

“Kami, dosen dan staf administrasi di institusi akademis di Israel, menyerukan kepada pemerintah Israel untuk mengakhiri perang di Gaza tanpa penundaan dan memastikan kembalinya para sandera,” bunyi petisi tersebut, yang ditulis dalam bahasa Ibrani dan Inggris. Anadolu Agency melaporkan.

Petisi tersebut, yang berjudul “Seruan kepada Pemerintah Israel untuk Mengakhiri Perang dan Memastikan Kembalinya Para Sandera,” menyatakan bahwa pemulangan tawanan Israel yang ditahan Hamas dan mengakhiri perang adalah keharusan moral dan selaras dengan kepentingan Israel.

Para penandatangan mengatakan serangan Hamas pada 7 Oktober memberi Israel “hak untuk membela diri terhadap tindakan semacam itu dalam batas-batas hukum internasional.”

Baca Juga:  Ben-Gvir Desak ‘Migrasi Sukarela’ Warga Palestina

“Namun, tujuan awal ini telah habis, sebagian karena pemerintah dengan sengaja menghindari menetapkan visi strategis atau politik di luar perang dan malah mengincar ‘kemenangan penuh’ yang tidak dapat ditentukan, yang bahkan menurut para pejabat senior militer, tidak hanya tidak dapat dicapai tapi kemungkinan besar akan mengakibatkan kematian para sandera.”

Petisi tersebut memperingatkan perang Israel “menyebabkan kerugian besar terhadap warga sipil di Gaza, kelaparan dan kehancuran infrastruktur yang belum pernah terjadi sebelumnya.”

“Hal ini menyebabkan banyak korban di pihak Israel, gangguan mental terhadap ratusan ribu orang, kerusakan ekonomi yang sangat besar dan kemerosotan parah supremasi hukum di Israel dan wilayah-wilayah pendudukan,” tambahnya.

Baca Juga:  AWG Laksanakan Qurban untuk Palestina di Tengah Agresi Israel

“Hal ini juga mencegah stabilisasi situasi di bagian utara negara itu dan kembalinya populasi pengungsi,” kata petisi tersebut.

Selain itu, para akademisi mengatakan perang sangat merusak posisi Israel di dunia internasional, menyebabkan isolasi internasional, keterikatan hukum, boikot budaya dan akademis, serta kerusakan jangka panjang di banyak aspek lainnya. Selain itu, hal ini sangat melemahkan kemampuan Israel untuk memenuhi tugas utamanya mengembalikan para sandera.

Para akademisi juga mengatakan pembelaan diri “tidak memberikan hak untuk mengobarkan perang tanpa akhir atau perang yang bertujuan untuk kelangsungan politik kepemimpinan.”

Israel terus melanjutkan serangan brutalnya di Jalur Gaza meskipun ada resolusi Dewan Keamanan PBB yang menuntut gencatan senjata segera di wilayah tersebut.

Baca Juga:  Musim Panas Hidupkan Kembali Pantai-Pantai Gaza

Lebih dari tujuh bulan setelah perang Israel, sebagian besar wilayah Gaza hancur akibat blokade makanan, air bersih, dan obat-obatan yang melumpuhkan.

Israel dituduh melakukan genosida di Mahkamah Internasional, yang memerintahkan untuk memastikan pasukannya tidak melakukan tindakan genosida dan mengambil tindakan untuk menjamin bahwa bantuan kemanusiaan diberikan kepada warga sipil di Gaza. []

 

Mi’raj News Agency (MINA)

Wartawan: sri astuti

Editor: Bahron Ansori