Legislator Tanyakan Penyebab BNPT Identikkan Teroris dengan Islam

Jakarta, 5 Rajab 1437/15 April 2016 (MINA) – Anggota Komisi III DPR RI Muhammad Syafi’i mempertanyakan penyebab BNPT mengidentikkan teroris dengan Islam.

Hal tersebut diungkapkannya saat Rapat Dengar Pendapat (RDP) Komisi III dengan BNPT di ruang rapat Komisi III, Senayan Jakarta, Rabu (13/4), demikian siaran pers DPR RI yang diterima Mi’raj Islamic News Agency (MINA).

“Kenapa teroris diidentikan dengan Islam. Saya sudah puluhan tahun menjadi ustad tidak ada di ajaran Islam yang mengajak menjadi teroris. Kalau Islam teroris, Majelis Ulama merupakan sarang teroris,” ujar Romo, begitu ia biasa disapa.

Ia menambahkan, apa yang diungkapkannya itu terlihat dari MoU (memorandum of understanding) yang dibuat BNPT. Dari 31 MoU, sebanyak 16 dibuat bersama kementerian dan lembaga. Sisanya, 15 bersama organisasi Islam. Hal ini menurutnya menjadi sebuah bukti bahwa BNPT menganggap Islam identik dengan teroris.

Pada kesempatan itu, politisi dari Fraksi Partai Gerinda ini juga berharap ketegasan BNPT terkait definisi teroris. Hal ini sangat berguna untuk membantu menyosialisasikan ke masyarakat agar tidak terlibat dalam tindak teroris.

“Saya ingin mendapat ketegasan tentang definisi teroris, ini akan membantu menyosialisasikan ke masyarakat agar tidak terlibat tindak teroris. Kalau tidak jelas, apalagi bisa bermakna ganda akan sangat membahayakan. Hal ini mengingat SOP (standard operational procedur) yang digunakan densus 88 untuk menembaki orang yang diduga teroris tidak jelas. Menurut data Komnas Ham ada 121 orang yang diduga teroris mati tanpa adanya proses pengadilan,” papar Romo.

Kondisi itu, tambahnya, malah akan memunculkan regenerasi teroris di masyarakat. Ia menilai program deradikalisasi yang tengah dijalankan BNPT  akan terbantu jika ada SOP yang jelas tentang tembak mati terduga teroris. (T/P011/P001)

Mi’raj Islamic News Agency (MINA)