Lieberman Ingin Israel Hanya Berpenduduk Yahudi Murni

Menteri Pertahanan Israel Avigdor Lieberman. (Foto: dok. PRN)

 

Yerusalem, 15 Jumadil Awwal 1438/13 Februari 2017 (MINA) – Menteri Pertahanan Israel Avigdor Lieberman mengatakan bahwa semua warga campuran Palestina-Israel harus pindah ke Tepi Barat, sehingga tercipta negara Yahudi murni etnis.

Pernyataan itu dilontarkan Lieberman pada hari Sabtu (11/2) dalam sebuah wawancara dengan media Israel.

“Saya ingin sebuah negara Yahudi. Sama seperti Palestina yang menginginkan negara Palestina homogen, tanpa seorang Yahudi pun di dalamnya,” kata Lieberman. “Saya ingin terpisah dari semua orang Palestina yang tinggal di sini (Israel).”

Menurutnya, warga Israel yang berdarah Palestina harus pergi kepada Abu Mazen, nama panggilan Presiden Palestina Mahmoud Abbas.

“Anda akan menjadi warga Otoritas Palestina. Dia akan membayar Anda tunjangan pengangguran, tunjangan kesehatan, tunjangan bersalin,” tambahnya, demikian The New Arab memberitakan yang dikutip MINA.

Warga Palestina-Israel sebanyak 20 persen dari total penduduk Israel. Pemerintah Israel telah lama dituduh melakukan diskriminasi terhadap penduduk etnis Arab.

Lieberman telah lama menyerukan pertukaran massa seperti itu.

Sebelumnya, dalam sebuah wawancara yang diterbitkan oleh harian Israel, Hayom, Presiden Amerika Serikat Donald Trump mengatakan bahwa pertumbuhan permukiman tidak baik untuk perdamaian.

Netanyahu telah mengumumkan rencana pembangunan lebih dari 5.000 rumah permukiman sejak Trump dilantik pada 20 Januari lalu.

Sekitar 600.000 warga Israel saat ini tinggal di permukiman di Tepi Barat dan Yerusalem timur yang diduduki dan dianggap ilegal oleh PBB dan negara kekuatan dunia. (T/RI-1/P1)

Mi’raj Islamic News Agency (MINA)