Lima Hal yang Perlu Diketahui dari Protes Lebanon

Protes berkecamuk di Lebanon selama berhari-hari menentang usulan pajak baru, meskipun ada jaminan dari Perdana Menteri Saad Hariri bahwa pemerintahnya akan bekerja untuk memecahkan krisis ekonomi negara itu.

Pada hari Jumat, 18 Oktober 2019, protes berubah menjadi kekerasan di ibu kota Beirut. Polisi antihuru-hara bentrok dengan demonstran.

Berikut adalah lima hal yang perlu Anda ketahui tentang protes terbesar di Lebanon setelah selama bertahun-tahun:

Apa yang terjadi?

Protes anti-pemerintah spontan meletus pada Kamis malam (17/10) setelah langkah-langkah penghematan dan pajak baru diusulkan, termasuk pajak bagi panggilan WhatsApp.

Pemerintah kemudian membatalkan pajak untuk panggilan WhatsApp, tetapi protes telah menyebar ke bagian lain negara dengan permintaan kondisi kehidupan yang lebih baik dan mengakhiri korupsi endemik.

Para pengunjuk rasa juga turun ke jalan-jalan di Lembah Bekaa timur dan Tripoli, kota terbesar kedua di Lebanon.

Kerusuhan juga dilaporkan terjadi di penjara Roumieh dan Zahle.

Protes kali ini adalah yang terbesar sejak kampanye ‘You Stink‘ 2015, menjadi tantangan paling serius bagi pemerintah persatuan nasional Hariri yang berkuasa kurang dari setahun yang lalu.

Apa yang dituntut rakyat?

Kemarahan publik melonjak setelah parlemen mengeluarkan anggaran penghematan pada bulan Juli. Pada hari Kamis (17/10) rakyat turun ke jalan menentang rencana memperkenalkan pajak sebesar 0,20 dolar AS pada panggilan melalui aplikasi pesan, yang banyak digunakan di Lebanon.

Pemerintah kemudian membatalkan proposal itu dalam beberapa jam, tetapi demonstrasi berlanjut hingga malam sebelum pasukan keamanan membubarkan mereka pada hari Jumat.

Warga Lebanon menderita kondisi ekonomi yang sangat buruk di negara yang dililit utang. Protes anti-pemerintah telah meletus beberapa kali dalam beberapa bulan terakhir.

Meskipun menghabiskan puluhan miliar dolar sejak perang saudara selama 15 tahun berakhir pada tahun 1990, Lebanon masih memiliki infrastruktur yang hancur, termasuk pemadaman listrik harian, tumpukan sampah di jalan-jalan dan persediaan air terbatas dari perusahaan air milik negara.

Para pengunjuk rasa menuntut perbaikan sistem politik Lebanon, mengutip keluhan mulai dari langkah-langkah penghematan hingga infrastruktur yang buruk.

Apakah ini kekerasan?

Setelah pidato Hariri, bentrokan berkobar di alun-alun Riyadh Al-Solh di Beirut pusat antara demonstran dan personel keamanan yang menembakkan tabung gas air mata untuk membersihkan alun-alun.

Polisi antihuru-hara menangkap pengunjuk rasa. Mereka menggunakan peluru karet dan gas air mata untuk membubarkan demonstran di distrik komersial Beirut itu. Lusinan orang terluka dan ditahan.

Aparat keamanan internal Lebanon mengatakan, 52 polisi terluka pada hari Jumat dan pasukannya menangkap 70 orang.

Dua pekerja Suriah tewas setelah mereka terjebak di sebuah toko yang dibakar oleh pengunjuk rasa di Beirut pada hari Jumat.

Beberapa pengunjuk rasa, termasuk orang-orang berkerudung hitam, memblokir jalan-jalan, membakar ban dan menggunakan jeruji besi untuk menghancurkan etalase di distrik pusat kota Beirut yang mewah.

Ketika api berkobar, beberapa jalan di ibu kota tampak seperti medan perang, penuh dengan peluru karet, mobil hancur, pecahan kaca dan papan reklame yang sobek. Petugas pemadam kebakaran berjuang sampai larut malam untuk memadamkan api.

Siapa pengunjuk rasa?

Lebanon adalah sebuah negara yang terpecah belah menurut garis sektarian, jangkauan geografis yang luas dari protes tersebut menyoroti kemarahan yang semakin dalam.

Memotong garis sektarian dan agama, Lebanon telah turun ke jalan, melambaikan spanduk dan meneriakkan slogan-slogan yang mendesak pemerintah Hariri untuk mundur.

Negara Timur Tengah itu terbagi dalam garis sektarian, masing-masing sekte utama memegang posisi dalam pemerintahan – presiden harus Kristen Maronit, perdana menteri Muslim Sunni dan ketua parlemen seorang Muslim Syiah dan sebagainya.

Mencerminkan skala kemarahan publik, demonstrasi langka dilaporkan terjadi di lingkungan yang didominasi oleh gerakan kuat Syiah Hizbullah.

Dalam langkah yang belum pernah terjadi sebelumnya, pengunjuk rasa Syiah juga menyerang kantor wakil mereka dari gerakan Hizbullah dan Amal yang berpengaruh di Lebanon selatan.

“Kami datang ke jalan-jalan karena kami tidak tahan lagi dengan situasi ini. Rezim ini benar-benar korup,” kata Fadi Issa (51) yang turun ke jalan bersama putranya.

“Mereka semua adalah pencuri, mereka datang ke pemerintah untuk mengisi kantong mereka, bukan untuk melayani negara.”

Apa langkah pemerintah?

Tanggapan pemerintah sejauh ini, Perdana Menteri Hariri telah memberikan mitra koalisinya ultimatum 72 jam untuk mendukung agenda reformasinya di tengah meningkatnya protes nasional.

Dalam pidato yang disiarkan televisi pada Jumat malam, Hariri mengatakan, dia memahami kemarahan rakyat dan ia berusaha untuk mendorong perubahan.

Dia meminta mitra koalisinya untuk memberikan “jawaban yang jelas, tegas dan final untuk meyakinkan saya, rakyat Lebanon dan masyarakat internasional … bahwa semua orang telah memutuskan reformasi, atau saya akan memiliki sesuatu untuk dikatakan.”

Dia memberi mereka batas waktu 72 jam untuk melakukannya, tanpa secara langsung mengancam akan mengundurkan diri.

Presiden Michel Aoun menerima delegasi pada hari Jumat yang mewakili para pengunjuk rasa.

Kantor Aoun mengunggah foto pertemuan yang terdiri dari delapan orang duduk bersama Aoun di Istana Kepresidenan di Baabda, pinggiran tenggara Beirut.

Seorang anggota delegasi mengatakan kepada wartawan bahwa mereka mengatakan kepada Aoun bahwa pemerintah harus mengundurkan diri dan digantikan oleh Kabinet darurat yang menyerukan pemilihan parlemen dini. (AT/RI-1/RS2)

Sumber: Al Jazeera

Mi’raj News Agency (MINA)