Mafia Ingin Raih Untung dari Krisis Ekonomi Italia

Di saat Italia berkabung dengan hampir 11.000 orang yang meninggal akibat virus corona (COVID-19), dan bersiap menuju kehancuran ekonomi terbesar ketiga zona euro, para penyelidik di negara itu meyakini bahwa kejahatan terorganisir berusaha memanfaatkan situasi.

The Economist Intelligence Unit pekan lalu mengatakan, mereka memperkirakan produk domestik bruto Italia untuk kontrak kolosal sebesar 7 persen untuk tahun ini.

Pakar Italia percaya bahwa sekitar 65 persen usaha kecil dan menengah di negara itu berisiko mengalami kebangkrutan. Itu adalah “musik” di telinga mafia.

Mafia Italia, dari Cosa Nostra yang bersejarah di Sisilia hingga ‘Ndrangheta yang sangat kuat di Calabria dan Camorra di Naples, “terperangkap pada kaki belakang virus, tetapi sekarang mengorganisir diri mereka sendiri,” kata Kepala Kejaksaan Bologna Ignazio de Francisci kepada Arab News.

Akhir pekan lalu, dinas rahasia Italia memperingatkan pemerintah tentang potensi kerusuhan di selatan negara itu, yang dipicu oleh kejahatan terorganisir, seandainya pusat virus itu berpindah dari utara ke selatan.

Mafia diyakini oleh beberapa ahli kejahatan telah mengatur pemberontakan di penjara-penjara secara nasional sejak awal pandemi ini, dengan para tahanan menuntut pembebasan lebih awal, takut akan terserang penyakit di penjara-penjara yang penuh sesak.

“Mafia akan mencari celah dalam sistem. Kita harus tetap membuka mata untuk operasi yang mencurigakan, penciptaan perusahaan baru, perusahaan tiruan,” kata De Francisci, yang merupakan anggota peradilan anti-mafia yang didirikan di Pengadilan Palermo oleh Hakim Giovanni Falcone yang terbunuh oleh mafia.

Bersama dengan istrinya dan tiga pengawal keamanan pada tahun 1992, Falcone terbunuh ketika sebuah bom meledak di bawah mobil mereka di jalan raya Sisilia.

Giuseppe Pignatone, seorang mantan pemburu mafia di kota Reggio Calabria yang baru-baru ini ditunjuk oleh Paus Francis sebagai ketua pengadilan di Vatikan, mengatakan, epidemi itu “tidak dapat dihindari akan membuat pekerjaan peradilan semakin sulit selama beberapa pekan dan tahun mendatang.”

Penulis anti-Camorra Italia Roberto Saviano, yang hidup di bawah perlindungan polisi, mengatakan, dalam sebuah artikel di harian La Repubblica, “Lihat saja portofolio mafia, untuk melihat berapa banyak yang bisa mereka dapatkan dari pandemi ini.”

“Di mana mereka berinvestasi beberapa dekade terakhir? Perusahaan multi-layanan (kantin, pembersihan, desinfeksi), daur ulang limbah, transportasi, rumah duka, distribusi minyak dan makanan. Begitulah cara mereka menghasilkan uang. Para mafia tahu apa yang Anda miliki, dan apa yang anda akan butuhkan, dan mereka memberikannya, dan akan memberikannya, dengan syarat mereka sendiri.”

Saviano, yang menulis “Gomorra”, buku terlaris tentang kegiatan ilegal Camorra, mengingat epidemi besar terakhir di Italia, wabah kolera tahun 1884 di Naples yang menewaskan lebih dari setengah penduduk kota.

Pada saat itu, pemerintah membayar sejumlah besar untuk pembersihan, yang sebagian besar langsung masuk ke kantong Camorra.

Bisa jadi cerita yang sama kali ini. “Mafia sudah merencanakan dengan hati-hati ke depan ketika ekonomi akan mulai dibangun kembali,” kata De Francisci.

Mafia diyakini menjual masker kelas medis yang awalnya ditujukan untuk rumah sakit di web gelap, dan mereka juga memiliki pengaruh dalam pasokan bahan makanan. Mereka memiliki omset diperkirakan € 120 miliar (AS$ 133 miliar) per tahun.

Mafia sedang mempersiapkan boom kokain ketika orang-orang keluar dari karantina. Menurut laporan polisi, pengedar narkoba yang terkait mafia sudah menghindari batasan ketat pergerakan yang dilakukan pada orang Italia dengan menyamar sebagai pengemudi pizza dan melakukan pengiriman ke rumah.

Gelombang pemerasan yang terkait dengan mafia juga diprediksi akan terjadi setelah bencana keuangan yang disebabkan oleh virus.

Penutupan restoran dan hotel akan berdampak buruk. Jika uang tidak segera datang dari negara, banyak yang akan gagal. Dan agar tidak gagal, pemilik bisnis bisa beralih ke organisasi kriminal.

Terlepas dari utang publik negara dan hubungannya yang sulit dengan Uni Eropa dan Bank Sentral Eropa, pemerintah Italia telah mulai memompa miliaran euro untuk mensubsidi mereka yang tidak menerima gaji karena penutupan bisnis tempar mereka bekerja.

Perdana Menteri Giuseppe Conte telah mengumumkan bahwa walikota pekan ini akan mengeluarkan kupon makanan untuk membantu orang-orang berpenghasilan rendah mengatasi konsekuensi ekonomi dari virus corona.

Dengan menggunakan dana awal € 400 juta, dan dengan pembayaran di muka sebesar € 4,3 miliar, pemerintah ingin membantu bagian masyarakat termiskin.

Pemerintah kota setempat harus menggunakan dana ini untuk membeli makanan, obat-obatan dan barang-barang penting lainnya bagi warga negara dengan pendapatan rendah.

Ini terjadi setelah supermarket-supermarker di Sisilia dijarah oleh penduduk setempat yang tidak lagi mampu membeli makanan.

Sekelompok penduduk setempat menghabiskan supermarket di kota Palermo tanpa membayar. “Kami tidak punya uang untuk membayar. Kami harus makan,” kata seseorang yang dilaporkan berteriak ke kasir.

Walikota Palermo Leoluca Orlando, yang diakui di seluruh dunia sebagai salah satu politisi yang paling terlibat melawan kejahatan terorganisir, mengatakan kepada Arab News, “Kami yakin bahwa mafia ada di balik semua ini. Negara harus waspada dan memberi kotamadya sumber daya keuangan yang cukup, sehingga mereka yang membutuhkan tidak akan pergi ke mafia untuk perlindungan dan dukungan.” (AT/RI-1/P1)

 

Sumber: Arab News

 

Mi’raj News Agency (MINA)