Mahfud MD: Macron Krisis Gagal Paham Soal Islam

Jakarta, MINA – Menteri Koordinator Bidang Politik Hukum dan Keamanan (Menkopolhukam) Mahfud MD mengomentari sikap Presiden Perancis Emmanuel Macron yang menyudutkan umat muslim.

Mahfud MD menilai, Macron mengalami krisis gagal paham atas pernyataannya yang dinilai menyudutkan pemeluk agama Islam.

Menurutnya, meski Islam adalah agama yang penuh rahmah, pemeluknya tetap akan marah bila agamanya dihina.

“Macron hrs tahu bhw agama Islam adl agama rahmah, tp pemeluk agama apa pun akan marah kalau agamanya dihina,” ujar Mahfud MD melalui akun Twitternya, Rabu (28/10).

“Kalau (Macron) tak paham itu berarti dia mengalami krisis gagal paham,” sambung mantan ketua Mahkamah Konstitusi itu

Mahfud MD juga mengomentari berita terkait pemanggilan Duta Besar Prancis di Indonesia oleh Kementerian Luar Negeri RI.

https://twitter.com/mohmahfudmd/status/1321324451179343873

Kementerian Luar Negeri (Kemlu) RI pada Rabu (28/10) mengecam pernyataan Presiden Prancis Emanuel Macron baru-baru ini yang menghina agama Islam.

“Indonesia Kecam Pernyataan Presiden Prancis yang Menghina Islam,” tulis Kemlu dalam akun resminya.

Kemlu juga memanggil Duta Besar Prancis di Jakarta, Olivier Chambard, untuk menyampaikan kecaman tersebut.

“Kementerian Luar Negeri memanggil Duta Besar Prancis di Jakarta hari ini. Dalam pertemuan itu, Kementerian Luar Negeri menyampaikan kecaman terhadap pernyataan yang disampaikan Presiden Prancis,” kata Juru Bicara Kemenlu RI, Teuku Faizasyah dalam keterangan tertulisnya.(R/R1/P1)

Mi’raj News Agency (MINA)