Mahkamah Internasional Minta Israel Beri Informasi Soal Zona Evakuasi Gaza

Ruang Sidang Mahkamah Internasonal (ICJ). (Foto: Anadolu)

Den Haag, MINA – Sidang dua hari di Mahkamah Internasional (ICJ) berakhir pada Jumat (17/5) dengan permintaan untuk Israel memberikan informasi tentang kondisi kemanusiaan yang ada di zona evakuasi yang ditentukan di Jalur Gaza.

Sidang hari kedua diadakan di Den Haag, Belanda, dengan pembelaan Israel terhadap seruan mendesak Afrika Selatan, yang mengupayakan tindakan sementara tambahan terhadap Israel, Anadolu Agency melaporkannya.

Dalam pidato pembukaannya, perwakilan Israel Gilad Noam mengatakan pemberitahuan mengenai sidang tersebut “sangat mengejutkan,” dan menambahkan bahwa meskipun Israel meminta agar sidang tersebut dijadwal ulang ke pekan depan, namun permintaan tersebut ditolak.

Ia mengklaim Israel telah bekerja “dengan tekun untuk memungkinkan perlindungan warga sipil,” Noam mengatakan itu adalah “hak dan kewajiban Israel untuk membela” warganya.

Baca Juga:  PPS: 640 Anak Palestina Diculik Sejak Israel Mulai Agresi di Gaza

Sementara itu, Tamar Kaplan Tourgeman, wakil penasihat hukum utama di Kementerian Luar Negeri Israel, berpendapat Israel tidak menutup dua penyeberangan utama di Gaza selatan, penyeberangan perbatasan Rafah dan Kerem Shalom.

“Ini jelas-jelas tidak benar,” kata Tourgeman, seraya mengklaim bahwa Israel mengizinkan dan memfasilitasi pemberian lebih banyak bantuan kemanusiaan.

Sebagai penutup, Tourgeman meminta pengadilan menolak permintaan tindakan sementara dari Afrika Selatan.

Saat Tourgeman menyampaikan pernyataan tersebut, seseorang di dalam pengadilan berteriak “pembohong”.

Sebelum menutup sidang, ICJ telah mengajukan pertanyaan kepada delegasi Israel mengenai situasi kemanusiaan di zona evakuasi di wilayah kantong yang terkepung.

“Dapatkah Israel memberikan informasi tentang kondisi kemanusiaan yang ada di zona evakuasi yang ditentukan, khususnya al-Mawasi, dan bagaimana Israel dapat memastikan perjalanan yang aman ke zona tersebut, serta penyediaan tempat berlindung, makanan, air dan bantuan kemanusiaan lainnya dan bantuan kepada semua pengungsi yang sedang dan diperkirakan akan tiba di zona tersebut?” kata Hakim Georg Nolte.

Baca Juga:  Warga Palestina Berjuang Mencari Air Minum

Afrika Selatan hari Kamis meminta untuk mengakhiri serangan Israel di Gaza ketika negara tersebut mencari tindakan sementara tambahan terhadap Israel.

Delegasi Afrika Selatan menunjuk pada “pelanggaran yang disengaja” oleh Israel terhadap perintah mengikat pengadilan. Delegasi tersebut mengatakan Afrika Selatan terpaksa kembali ke pengadilan karena “pemusnahan yang terus berlanjut terhadap rakyat Palestina.”

Afrika Selatan mengajukan “permintaan mendesak” pada Jumat lalu kepada ICJ untuk mengambil tindakan tambahan di tengah serangan Israel di Gaza, khususnya di kota Rafah, tempat lebih dari 1,4 juta warga Palestina berlindung.

“Dalam permintaan barunya, Afrika Selatan menyatakan tindakan sementara yang sebelumnya ditunjukkan oleh Pengadilan tidak mampu ‘sepenuhnya mengatasi’ keadaan yang berubah dan fakta-fakta baru yang menjadi dasar permintaan tersebut,” kata ICJ dalam sebuah pernyataan.

Baca Juga:  Ben-Gvir Desak ‘Migrasi Sukarela’ Warga Palestina

Afrika Selatan membawa Israel ke ICJ pada akhir tahun 2023, menuduhnya melakukan genosida di Gaza.

Keputusan sementara pada bulan Januari mengatakan “masuk akal” bahwa Tel Aviv melakukan genosida di wilayah pesisir tersebut, dan memerintahkan Tel Aviv menghentikan tindakan tersebut dan mengambil tindakan untuk menjamin bantuan kemanusiaan diberikan kepada warga sipil. []

 

 Mi’raj News Agency (MINA)

Wartawan: sri astuti

Editor: Rana Setiawan