Mahkamah Internasional: Blokade Udara atas Qatar adalah Ilegal

Denhaag, MINA – Mahkamah Internasional ICJ (International Court of Justice) pada Selasa (14/7) memutuskan menolak banding empat negara atas blokade Qatar.

ICJ menolak banding yang diajukan oleh Arab Saudi, UEA, Mesir dan Bahrain terhadap Organisasi Penerbangan Sipil Internasional (ICAO).

Badan penerbangan telah memutuskan dua tahun lalu bahwa blokade udara yang diberlakukan oleh keempat negara terhadap Qatar adalah ilegal.

Dalam keputusan bulat dengan suara 16-1 untuk Qatar atas perselisihan yang sedang berlangsung antara Doha dan tetangga-tetangga Teluk. MEMO melaporkan.

“Pengadilan tinggi PBB mendukung Qatar dan dengan suara bulat menolak banding oleh empat negara yang memblokade terhadap keputusan badan penerbangan sipil dunia yang memerintah mendukung Doha atas wilayah udara berdaulat,” kata Presiden ICJ Abdulqawi Ahmed Yusuf.

ICAO memutuskan pada 2018 bahwa ia memiliki yurisdiksi untuk menangani perselisihan yang dibawa oleh Qatar, yang menuduh tetangganya melanggar konvensi internasional tentag pengaturan jalan bebas masuk pesawat penumpang melalui wilayah udara asing.

Saudi dan sekutunya menolak putusan dan mengatakan bahwa ICAO bukan badan yang tepat untuk menilai dalam perselisihan dan bahwa keputusannya untuk melakukan itu “secara nyata cacat dan melanggar prinsip-prinsip dasar proses hukum dan hak untuk didengar.”

Mereka telah meminta ICJ untuk menyatakan putusan badan penerbangan “batal demi hukum dan tanpa efek”.

Menyambut putusan tersebut, siaran pers resmi Qatar mengatakan, “Sejak Juni 2017, Amerika Serikat yang memblokade, telah melarang pesawat yang terdaftar di Qatar terbang ke atau dari bandara mereka dan memenuhi wilayah udara nasional mereka, yang merupakan pelanggaran hukum internasional.”

Dalam penilaiannya, ICJ menolak ketiga alasan banding yang diajukan oleh negara-negara blokade, dan menyebutkan bahwa ICAO memiliki yurisdiksi untuk mendengarkan klaim Qatar. “Dewan ICAO sekarang akan melanjutkan prosesnya,” lanjutnya.

Menteri Perhubungan dan Transportasi Qatar menambahkan, “Kami menyambut keputusan ICJ yang akan melihat negara-negara blokade akhirnya menghadapi keadilan karena melanggar aturan penerbangan internasional.”

“Kami yakin bahwa ICAO pada akhirnya akan menemukan tindakan ini melanggar hukum. Ini adalah yang terbaru dari serangkaian putusan yang mengekspos penghindaran terus menerus negara-negara pemblokade terhadap hukum internasional dan proses hukum,” ujarnya.

“Selangkah demi selangkah argumen mereka dibongkar, dan posisi Qatar dibenarkan,” lanjutnya. (T/RS2/RI-1)

Mi’raj News Agency (MINA)