Majalah Nesweek: Starbucks Rugi Rp.170 Triliun Dampak Kampanye Boikot

Washington, MINA – Perusahaan kedai kopi terbesar dunia, Starbucks mengalami kerugian yang diperkirakan mencapai 11 miliar dolar atau Rp.170 triliun, di tengah kampanye boikot yang dilatarbelakangi oleh mendukung agresi Israel di Gaza, serta dampak pemogokan karyawan dan lemahnya aktivitas promosi.

“Minggu-minggu terakhir ini penuh dengan gejolak bagi Starbucks, karena kampanye boikot, pemogokan karyawan yang menuntut perbaikan lingkungan kerja dan upah, dan lemahnya permintaan penawaran promosi menyebabkan penurunan nilai pasar perusahaan sebesar $10,98 miliar,” kata Majalah Mingguan terkemuka Amerika Serikat,  Newsweek.

Majalah tersebut mengutip seorang analis di sektor kafe yang mengatakan, “Meskipun perjuangan yang dihadapi jaringan Starbucks tampaknya memiliki banyak aspek, dampak negatif yang tidak menguntungkan terhadap rencana perusahaan ini menunjukkan adanya tantangan terkait masa depan mereka.”

Majalah tersebut menjelaskan bahwa pasar saham mempunyai dampak yang parah terhadap “Starbucks” pada saat perusahaan tersebut menghadapi masalah sosial yang kompleks, yang memaksa investor untuk menarik diri dari kepemilikan saham perusahaan tersebut, dan mendorong sahamnya ke dalam kerugian terpanjang, belum pernah terjadi sejak pertama kali diterbitkan penawaran pertama di pasar keuangan pada tahun 1992.

Laporan tersebut menunjukkan bahwa sejak 16 November lalu, saham Starbucks telah menurun sebesar 8,96%, yang setara dengan kerugian sekitar 11 miliar dolar, di tengah laporan melambatnya penjualan dan lemahnya respons terhadap penawaran musim liburan.

Majalah tersebut mengkonfirmasi bahwa Starbucks mendapati dirinya dalam masalah setelah sebuah tweet dari serikat pekerja kelompok tersebut menyatakan solidaritasnya terhadap . Majalah tersebut mencatat bahwa tindakan perusahaan terhadap serikat pekerja dan penuntutannya meluas ke aktivitas komersialnya.

Gugatan Starbucks terhadap serikat pekerja memicu kampanye menentangnya di media sosial dan mendorong sejumlah pekerja perusahaan yang tergabung dalam serikat pekerja tersebut melancarkan protes terhadapnya di lebih dari 200 cabang di Amerika Serikat, yang berujung pada gangguan di lingkungan kerja. berfungsinya normal cabang-cabang perusahaan.

Sehari setelah Starbucks mengajukan gugatan terhadap serikat pekerjanya, dengan tuduhan mendukung Palestina, kampanye meningkat di platform media sosial yang menyerukan boikot terhadap jaringan kopi Amerika yang terkenal di dunia Arab itu.

Jaringan ini memiliki lebih dari 35.000 cabang di seluruh dunia di 86 negara, termasuk lebih dari 9.000 cabang di Amerika Serikat saja, sehingga para karyawannya membentuk serikat pekerja yang mewakili mereka di hadapan manajemen perusahaan.(T/R5/P1)

Mi’raj News Agency (MINA)