Image for large screens Image for small screens

SCROLL TO CONTINUE WITH CONTENT

Damai di Palestina = Damai di Dunia

ADVERTISEMENT

SCROLL TO CONTINUE WITH CONTENT

Mandla Mandela Serukan Boikot Israel Pada Olimpiade Paris 2024

Arina Islami - Rabu, 12 Juni 2024 - 23:53 WIB

Rabu, 12 Juni 2024 - 23:53 WIB

6 Views

Jakarta, MINA – Cucu pejuang anti-apartheid Afrika Selatan Nelson Mandela, Nkosi Zwelivelile Mandla Mandela menyerukan boikot atas Timnas Israel pada Olimpiade Paris 2024.

Mandla mengatakan, boikot itu diserukan karena rezim Israel telah membunuh atlet-atlet Palestina dan menghancurkan infrastruktur olahraga di wilayah yang diduduki itu.

“Dalam solidaritas dengan para atlet dan rakyat Palestina, dan sebagai tanggapan atas panggilan dari lebih dari 300 tim olahraga Palestina yang menuntut pengecualian Israel dari Olimpiade karena genosidanya terhadap Palestina di Gaza dan rezim apartheidnya, kita tidak boleh tetap pasif,” ujar Mandla dalam keterangannya yang diterima MINA di Jakarta, Rabu (12/6).

Dia mengajak berbagai sektor masyarakat, seperti federasi olahraga, formasi seni dan budaya, serikat buruh dan semua formasi pekerja, gerakan berbasis agama, badan siswa dan akademik, LSM, serta semua lapisan masyarakat untuk mendukung seruan itu.

Baca Juga: HNW: IOC Harus Larang Israel Ikut Olimpiade Paris 2024

“Kami tidak dapat bermain dengan genosida dan apartheid Israel tidak memiliki tempat di Olimpiade. Kami menuntut pengecualian Israel dari Olimpiade 2024!,” tegasnya.

Mandla mengingatkan Komite Eksekutif Komite Olimpiade Internasional (IOC) bahwa dengan mengizinkan Israel berpartisipasi dalam Olimpiade, berarti memungkinkan Israel menggunakan olahraga untuk menutupi genosida di Gaza dan rezim apartheidnya di Palestina.

Presiden IOC, Thomas Bach, menyatakan selama sesi persiapan untuk Olimpiade 2024 bahwa olimpiade tersebut akan lebih inklusif dan bertanggung jawab.

“Namun, apakah benar -benar bertanggung jawab untuk tidak mengambil sanksi terhadap Israel? Hanya dengan melarang Israel dari Olimpiade maka semangat dan nilai-nilai Olimpiade akan dihormati. Tidak ada olahraga normal dalam masyarakat yang tidak normal,” kata Mandla, meragukan pernyataan Thomas Bach soal pertanggungjawaban IOC.

Baca Juga: Bhayangkara Presisi Juara Proliga 2024 Putra

Mandla mengatakan, Piagam Olimpiade jelas mewajibkan IOC untuk menghormati Hak Asasi Manusia yang diiakui secara internasional dan Prinsip Etika Universal Dasar dalam Kerangka Gerakan Olimpiade.

“Namun, kami belum melihat IOC bertanggung jawab untuk mengakhiri atau memberikan sanksi pelanggaran hak asasi manusia yang parah yang dilakukan oleh Israel terhadap atlet Palestina dan infrastruktur olahraga,” kata dia.

Sebaliknya, sambung Mandla, IOC telah mengecualikan Rusia dan Belarus dari kompetisi internasional ini. “Kami tidak menerima standar ganda ini,” tegasnya.

Menurutnya, Israel dengan sengaja menargetkan olahraga Palestina dan dengan terang-terangan melanggar hak-hak Palestina untuk berlatih olahraga.

Baca Juga: AWG Tolak Keterlibatan Israel di Olimpiade Paris 2024

Pasukan pendudukan Israel, kata Mandla, telah menembak atlet Palestina, membunuh atau memutilasi mereka dengan sengaja.

Di Gaza, Israel telah menewaskan pelatih sepak bola Olimpiade Palestina, Hani Al Masdar, dan menghancurkan kantor Komite Olimpiade Palestina.

Mandla menuntut IOC untuk mengikuti presedennya sendiri dalam mengeluarkan apartheid Afrika Selatan dari Olimpiade karena kebrutalan, penindasan, dan diskriminasi.

Apartheid Israel jauh lebih buruk daripada Afrika Selatan. Apartheid Israel bersalah atas kejahatan perang, kejahatan terhadap kemanusiaan dan genosida sistematis,” paparnya.

Baca Juga: Diskriminasi Prancis terhadap Larangan Jilbab Atletnya di Olimpiade 2024

“Kami tidak bisa membiarkan mereka pergi dengan pembunuhan. Mereka harus diisolasi dari internasional dan tidak diizinkan untuk berpartisipasi dalam Olimpiade,” imbuhnya.

Mandla mengingatkan bahwa klub pemukiman Israel dan stadion olahraga dibangun di atas tanah Palestina yang dicuri di Tepi Barat, yang melanggar hukum internasional.

“Israel telah membom stadion Palestina, klub olahraga yang digerebek, pertandingan yang terganggu, peralatan olahraga yang disita, dan menyangkal atlet Olimpiade Palestina hak mereka untuk kebebasan bergerak,” ujarnya.

“Untuk semua alasan ini, mari kita melarang entitas genosida Israel dari Olimpiade! Kita harus berdiri dalam solidaritas dengan para atlet dan orang-orang Palestina!,” sambung Mandla.

Baca Juga: Jakarta BIN Juara Proliga 2024, Megawati Raih MVP

Dia berkomitmen untuk berdiri dengan perjuangan yang adil untuk rakyat Palestina dan mendukung hak asasi manusia, keadilan dan martabat bagi semua umat manusia.

“Selama ada satu manusia yang menderita di mana saja di dunia, perjuangan kita masih jauh dari selesai,” ujar Mandla.

“Kami membuat daya tarik khusus bagi mahasiswa di seluruh dunia. Suara Anda telah menjadi yang paling kuat selama beberapa bulan terakhir. Mari kita lanjutkan mobilisasi massa mahasiswa ini bahkan ketika kampus-kampus liburan. Kami ingin mendengar suara Anda menyerukan IOC untuk melarang Apartheid Israel dari Olimpiade 2024,” pungkasnya.

Sebelumnya, Israel berhasil lolos ke semifinal Piala Eropa U-21 2023 usai menumbangkan Georgia lewat adu penalti dengan skor 4-3, usai sebelumnya sama kuat 0-0 di waktu normal. Kemudian, Israel kalah di semifinal dari Inggris dengan skor telak 0-3.

Baca Juga: Piala AFF U-19 2024: Indonesia Menang 2-0 Atas Kamboja

Meski kalah di semifinal, Israel tetap melaju ke Olimpiade Paris 2024 karena menjadi empat tim terbaik di ajang Piala Eropa U-21 2023 tersebut. Israel U-23 pun dipastikan tergabung di Grup D bersama Jepang, Paraguay, dan Mali dalam cabang olahraga (cabor) sepakbola putra Olimpiade Paris 2024.

Namun, timnas Israel U-23 berpotensi tercoret dari anggota FIFA karena masalah kemanusiaan dengan warga Gaza, Palestina. Jika Israel benar-benar dicoret, maka timnas Israel U-23 jelas tidak dapat bermain di Olimpiade Paris 2024.[]

Mi’raj News Agency (MINA)

Baca Juga: FIFA Tunda Keputusan Menskorsing Israel

Rekomendasi untuk Anda