Mantan Pejabat Militer Israel: Kita Tidak akan Berhasil Lenyapkan Hamas

Mantan Wakil Kepala Staf Angkatan Darat Israel Yair Golan. (Foto: X)

Tel Aviv, MINA – Mantan Wakil Kepala Staf Angkatan Darat Israel Yair Golan mengutarakan pandangannya bahwa Israel tidak akan mampu melenyapkan maupun Hizbullah dalam perang saat ini di .

Dia menggambarkan Ketua Partai Persatuan Nasional, Benny Gantz, dan Partai Yesh Atid, Yair Lapid, sebagai “pusat ekstrem”. MEMO melaporkan.

Pernyataan Golan diterbitkan oleh surat kabar Haaretz pada hari Jumat (8/12), yang melaporkan bahwa ia berupaya untuk mendirikan partai Zionis sayap kiri baru.

Golan mengatakan: “Kekuasaan Hamas tidak akan dihapuskan, setidaknya tidak dalam waktu dekat. Tekanan terhadap Hamas tidak akan cukup untuk menghancurkan kekuatan mereka sepenuhnya. Dan karena tidak ada drama militer yang diperkirakan terjadi di sini, kita perlu fokus pada pembebasan para tawanan, mencegah masuknya perlengkapan tempur ke Gaza serta memberikan respons terhadap kebutuhan kemanusiaan di Jalur Gaza. Hal ini tidak berarti bahwa setelah tujuan tersebut tercapai, kampanye berakhir.”

Dia menyinggung klaim tentara Israel menguasai Jalur Gaza utara, meskipun masih menghadapi perlawanan di wilayah ini: “Dua kondisi yang menguntungkan menjadi latar belakang pencapaian di utara: evakuasi sebagian besar penduduk dan memahami bahwa sebagian besar korban penculikan sudah tidak ada lagi.”

“Israel mampu menghapuskan pemerintahan Hamas? Ya. Tapi apakah kita punya waktu lebih dari beberapa pekan untuk melanjutkan operasi tanpa perlawanan keras dari Amerika? Tampaknya tidak, dan kami tidak bertindak dalam ruang hampa. Kami perlu mempertahankan tekanan ofensif secara konstan. Saya akan membandingkannya dengan Operasi Perisai Pertahanan [2002, Tepi Barat], yang berlangsung selama enam pekan dan setelah itu kami terus beroperasi di Tepi Barat selama lima tahun berikutnya.”

Golan sebelumnya menyatakan Israel harus mencari penyelesaian dengan Hamas: “Saya mengatakan sesuatu yang sangat sederhana, yaitu kita tidak bisa tetap diam. Gagasan bahwa Anda membekukan sejarah dan mengubahnya menjadi status quo abadi telah gagal. Teori manajemen konflik telah runtuh.” (T/R7/P2)

Mi’raj News Agency (MINA)