Media Israel Laporkan Krisis Tenaga Kerja Militer yang Parah Akibat Perang

Ilustrasi: Pasukan Israel menyerang Gaza pada Desember 2023. (Foto: dok. Al-Manar)

Tel Aviv, MINA – melaporkan pada Jumat (1/3) bahwa militer pendudukan sedang mengumpulkan data untuk menggambarkan krisis ketenagakerjaan yang parah, yang disebabkan oleh semakin intensifnya kekurangan personel setelah pertempuran selama hampir 150 hari di Jalur Gaza.

Dikutip dari Al-Manar, seperti yang pertama kali dilaporkan pada Jumat pagi di Ynet dan Yedioth Ahronoth, sangat membutuhkan tambahan 7.000 tentara, dengan setengah dari jumlah tersebut dimaksudkan untuk peran tempur.

Laporan tersebut menambahkan bahwa “penting untuk dicatat bahwa jumlah ini melebihi jumlah tentara yang telah dijadwalkan untuk direkrut pada siklus mendatang.”

Ynet juga melaporkan bahwa tentara pendudukan meminta tambahan 7.500 posisi perwira dan bintara, sementara bendahara saat ini hanya menyetujui 2.500 posisi.

“Angka-angka yang belum pernah terjadi sebelumnya ini menggarisbawahi guncangan yang dialami IDF (Pasukan Pertahanan Israel) setelah konflik selama hampir 150 hari, yang dimulai dengan kerugian besar pada tanggal 7 Oktober,” komentar harian Israel itu.

Laporan tersebut menyebutkan jumlah korban tewas resmi yang diumumkan oleh militer pendudukan selama perang, dengan mengatakan: “Sekitar 582 tentara tewas dalam pertempuran, dan sebagian lainnya terluka secara fisik dan psikologis, hingga mereka tidak dapat kembali ke tugas mereka. Sejumlah besar komandan, yang memimpin pasukan mereka seperti yang diharapkan, juga gugur dalam pertempuran, sehingga memerlukan pelatihan untuk penggantinya.”

Ynet kemudian merinci kekurangan personel menurut korps militer pendudukan.

Korps Teknik akan diperkuat dengan satu batalion tambahan, kata laporan itu, seraya menambahkan bahwa peleton cadangan yang menggantikan peleton reguler di setiap brigade Korps Lapis Baja akan kembali terdiri dari tentara wajib.

“Angkatan Udara juga bersiap untuk melakukan ekspansi, terutama pada sistem pertahanan udara, dengan penambahan beberapa baterai Iron Dome baru. Pada saat yang sama, pertahanan darat terhadap serangan mendadak akan diperkuat, yang mencerminkan salah satu pembelajaran dari skala besar, intensitas, dan keberanian operasi Hamas pada 7 Oktober,” lapor Ynet.

Mengenai Korps Medis, outlet media Israel menyebutkan ada 38 personel medis yang hilang, termasuk dokter, paramedis, dan petugas medis.

Media Israel mengatakan, angka-angka tersebut dikumpulkan “di tengah pergolakan politik yang sedang berlangsung menyusul pernyataan Menteri Pertahanan Yoav Gallant bahwa ia tidak akan memajukan “Rancangan Undang-Undang” tanpa persetujuan penuh dari koalisi.” (T/RI-1/P2)

Mi’raj News Agency (MINA)

Wartawan: Rudi Hendrik

Editor: Rudi Hendrik

Ikuti saluran WhatsApp Kantor Berita MINA untuk dapatkan berita terbaru seputar Palestina dan dunia Islam. Klik disini.