Image for large screens Image for small screens

SCROLL TO CONTINUE WITH CONTENT

Damai di Palestina = Damai di Dunia

ADVERTISEMENT

SCROLL TO CONTINUE WITH CONTENT

Media Israel Sebut Keputusan Abbas Batalkan Perjanjian, Hanya di Atas Kertas

Zaenal Muttaqin - Sabtu, 27 Juli 2019 - 08:23 WIB

Sabtu, 27 Juli 2019 - 08:23 WIB

2 Views

”Yerusalem, MINA – Pengumuman Presiden Palestina Mahmoud Abbas untuk menghentikan semua perjanjian dengan Israel “akan tetap merupakan surat mati dan tidak akan dilaksanakan,” menurut media Israel.

“Pengumuman presiden Palestina itu bukan yang pertama kalinya. Otoritas Palestina telah mengambil keputusan serupa selama beberapa tahun terakhir, tetapi semuanya masih tertulis dan belum diimplementasikan,” kata koresponden Yedioth Ahronoth Eliour Levy, seperti dikutip Arabi 21, Sabtu (27/7).

Levy mengutip para pejabat Palestina yang mengatakan, kali ini akan sama dengan waktu sebelumnya dan bahwa tidak akan ada perubahan nyata dalam hubungan antara Otoritas Palestina dan entitas pendudukan.

Gal Berger dari media Ibrani Kan, mengatakan, lingkaran di sekitar Abbas akan menjadi kabur tentang keputusan untuk “berhenti bekerja sama sesuai dengan perjanjian yang ditandatangani dengan Israel.”

Baca Juga: Militer Israel Mulai Rekrut Siswa Seminari Ultra-Ortodoks

Dia mencatat, “komite Palestina, yang seharusnya memeriksa mekanisme untuk menerapkan keputusan Abbas, belum dibentuk.”

“Tidak bijaksana mengungkapkan semuanya,” kata sumber yang dekat dengan Abbas.

Sumber lain mengatakan, ada ratusan komitmen antara para pihak di bawah perjanjian (yaitu, tidak hanya koordinasi keamanan), dan sumber ketiga mengatakan bahwa mereka akan secara resmi menginformasikan kepada Israel dalam beberapa hari mendatang dengan rincian.

Di Ramallah, mereka memperjelas bahwa kali ini lebih berbahaya dan berbeda dari masa lalu, mengapa, karena kali ini keputusan otoritas eksekutif, yaitu keputusan oleh pimpinan, atau dengan kata lain, keputusan Mahmoud Abbas.”

Baca Juga: Pelabuhan Eilat Israel Bangkrut Akibat Blokade Yaman di Laut Merah

Dia mencatat, resolusi sebelumnya adalah dewan pusat Organisasi Pembebasan Palestina dan badan-badan lainnya.

Abbas mengumumkan Jumat di akhir pertemuan kepemimpinan Palestina, tentang penghentian semua perjanjian dengan pihak Israel, dan diputuskan untuk membentuk komite mulai kemarin untuk mempelajari bagaimana menerapkan keputusan ini.

Dewan Pusat memutuskan pada akhir Oktober 2018 untuk mengakhiri kewajiban PLO dan Otoritas Palestina terhadap perjanjiannya dengan pendudukan. (T/B05/RS1)

Mi’raj News Agency (MINA)

Baca Juga: Lima Sekolah PBB di Gaza Diserang Israel dalam 10 Hari

Rekomendasi untuk Anda

Indonesia
Indonesia
Palestina