Media Prancis Sebut Jilbab Pemain Piala Dunia Maroko ‘Kemunduran’ dalam Hak Perempuan

Nouhail Benzina di Piala Dunai 2023. (Foto: Instagram)

Prancis, MINA – Sementara dunia merayakan penampilan luar biasa pemain Maroko Nouhaila Benzina di Piala Dunia Wanita 2023, media Prancis justru lebih mengkhawatirkan salah satu pemain yang mengenakan jilbab dan bagaimana hal itu dapat menyebabkan kemunduran hak-hak perempuan.

“Dengan jilbabnya, dia mengatakan kepada rekan setimnya bahwa Anda tidak sopan. [Pengenaan jilbab oleh seorang pemain di Piala Dunia Wanita] adalah kemunduran yang luar biasa,” kata Philippe Guibert, Jurnalis di saluran Prancis Cnews, saat sesi debat pada hari Ahad (30/7).

Saluran berita Prancis Cnews mengadakan debat berjudul “Jilbab: Apakah Hak FIFA untuk Menghapus Larangan?” sebuah diskusi tentang konsekuensi mengenakan jilbab dalam pertandingan sepak bola, yang menargetkan pemain sepak bola Maroko Nouhail Benzina.

Baca Juga:  IRCS: Tidak Ada Korban Selamat di Lokasi Jatuhnya Helikopter Presiden Iran

Bek berusia 25 tahun Benzina menjadi pemain pertama yang mengenakan jilbab selama pertandingan Piala Dunia Wanita (WWC) senior ketika ia memulai kemenangan 1-0 timnya melawan Korea Selatan.

Pada tahun 2007, FIFA melarang jilbab dikenakan selama pertandingan internasional, dengan alasan keamanan.

Larangan tersebut dicabut pada tahun 2014 sebelum pemain Muslim mengenakan jilbab untuk pertama kalinya dalam acara FIFA selama Piala Dunia Wanita U-17 2016 di Yordania.

Sementara itu, pengadilan tinggi administrasi Prancis bulan lalu menegakkan larangan pemain sepak bola wanita mengenakan jilbab dalam pertandingan.

Pengadilan menemukan aturan Federasi Sepak Bola Prancis (FFF) terhadap tanda atau pakaian apa pun yang secara jelas menunjukkan afiliasi politik, filosofis, agama atau persatuan selama pertandingan adalah pantas dan proporsional.

Baca Juga:  Sedikitnya 30 Rohingya Tewas dalam Konflik Junta vs Militan di Myanmar

Sekelompok pesepakbola wanita Muslim yang disebut “Hijabeuses” (Hijabis) telah melakukan aksi melawan peraturan FFF, namun tidak ada yang berubah.

Sejalan dengan undang-undang Prancis tentang laïcité (sekularisme), mengenakan simbol agama yang terang-terangan termasuk jilbab Muslim di gedung-gedung pemerintah, termasuk sekolah adalah ilegal.

Pejabat publik seperti guru, petugas pemadam kebakaran atau polisi juga dilarang memakai simbol agama mereka di tempat kerja.

Ditetapkan untuk menjadi tuan rumah pertandingan Olimpiade tahun depan, perdebatan seputar mengenakan jilbab selama pertandingan sudah berkembang di negara dengan obsesi sekularisme ini.

Sekularisme adalah topik sensitif di Prancis, yang disajikan oleh para pembelanya sebagai cara untuk menjamin netralitas agama negara dan oleh para kritikus sebagai peluit terhadap etnis dan agama minoritas, terutama Muslim. (T/R7/RI-1)

Baca Juga:  Iran Selidiki Kecelakaan Helikopter yang Tewaskan Presiden Raisi

 

Mi’raj News Agency (MINA)

Wartawan: sri astuti

Editor: Rudi Hendrik