MEDIS: TENTARA ISRAEL ALAMI TRAUMA PSIKOLOGIS PARAH

Para tentara Israel sedang menangisi kematian komandan mereka Bnaya Rubel di Holon, dekat Tel Aviv. Foto: Reuters
Para tentara Israel sedang menangisi kematian komandan mereka Bnaya Rubel di Holon, dekat Tel Aviv. Foto: Reuters

Gaza, 16 Syawal 1435/12 Agustus 2014 (MINA) –  Sumber-sumber medis Zionis Israel mengungkapkan tentaranya yang terluka dalam pertempuran di Jalur Gaza mengalami trauma psikologi akut serta mimpi buruk sehingga harus disuntik narkotika agar  menjadi tenang.

“Beberapa  tentara mengalami cedera fisik ringan, namun cedera psikologis mereka sangat berat bahkan jika seorang tentara atau anjing dari satuan Aukadz (pasukan anjing militer) dibunuh di sampingnya meraka akan sangat ketakutan,”  kata salah seorang dokter Israel yang tidak disebutkan namanya, sebagaimana dilaporkan koresponden Mi’raj Islamic News Agency (MINA) di Jalur Gaza.

Mereka yang mengalami trauma psikologis parah akibat terlibat bentrokan sengit dengan para pejuang di Jalur Gaza dalam waktu kurang dari dua bulan, lapor keluarga prajurit dan sumber medis lainnya.

Bahkan para  tentara penjajah Israel yang mengalami trauma tersebut mungkin akan menjalani rehabilitasi seumur hidup mereka, lapor media lokal Palestina.

Seorang dokter yang mengawasi pengobatan para  tentara mengatakan staf medis yang khusus menangani rehabilitasi psiko-sosial telah dilibatkan dalam mengawasi pengobatan  mereka yang terluka dari trauma psikologis yang parah.

“Tim peneliti dan psikiater bekerja secara pararel dan terpadu dalam pengobatan para tentara,” tambah dokter itu.

Dalam sebuah media online Israel dilaporkan keluarga para  tentara mengeluhkan, “anak-anak kami tidak dapat tidur karena shock dan mengalami ketakutan terhadap apa yang dialaminya dalam peperangan, mereka menderita ketakutan dan mimpi buruk  serta tidak dapat tidur.”

Seorang profesor Israel Dana Margalit mengatakan proses psikoterapi dilakukan secara bertahap dan perlahan-lahan, di mana mereka harus ditempatkan jauh dari zona bahaya karena dikhawatirkan akan   menambah parah trauma mereka.

Sumber medis lainnya juga mengatakan  para tentara penjajah yang mengalami cidera parah belum diterima di pusat rehabilitasi, karena masih dirawat dan tersebar di beberapa rumah sakit berbeda, seraya mengatakan akan mengalami kesulitan bertahun tahun akibat ingatan mereka terhadap perang Gaza, dan menambahkan hasil sebuah peperangan bukan hanya diukur dari standar militer atau standar politik saja.(L/K01/P03)

Mi’raj Islamic News Agency (MINA)

Comments: 0