Melihat Cara Taiwan Kendalikan Virus Corona

Pada 25 Januari 2020 lalu, ketika dunia masih sadar akan bahaya potensial dari virus corona baru (COVID-19) yang menyebar dengan cepat dari Cina tengah, dua negara mencatat empat kasus baru di wilayah mereka, yaitu Australia dan Taiwan.

Keduanya memiliki populasi yang hampir sama, yaitu sekitar 24 juta orang. Keduanya adalah pulau, memungkinkan kontrol ketat atas siapa yang melintasi perbatasan mereka. Keduanya pun memiliki hubungan perdagangan dan transportasi yang kuat dengan daratan Cina.

Sepuluh pekan sejak tanggal itu, bagaimanapun, Australia memiliki hampir 5.000 kasus yang dikonfirmasi, sementara Taiwan memiliki kurang dari 400 kasus.

Pertanyaannya, bukan apa yang salah dari Australia, 20 negara memiliki lebih banyak kasus daripada Australia, dan tujuh memiliki lebih dari 10 kali lipat lebih banyak, tetapi bagaimana Taiwan menjaga virus tetap terkendali ketika bagian lain dunia tidak.

Pelajaran dari SARS

Selama wabah sindrom pernapasan akut (SARS) yang parah pada tahun 2003, Taiwan adalah salah satu wilayah yang paling parah terkena dampaknya, bersama dengan Hong Kong dan Cina selatan. Lebih dari 150.000 orang dikarantina di pulau 180 kilometer (110 mil) di lepas pantai tenggara Cina, dan 181 orang tewas.

Ketika SARS sekarang tidak ada artinya dibandingkan dengan krisis saat ini, SARS mengirimkan gelombang kejut ke sebagian besar Asia dan memberi bayangan panjang tentang bagaimana orang merespons wabah di masa depan. Ini membantu banyak bagian di kawasan itu bereaksi lebih cepat terhadap wabah virus corona saat ini dan menyikapi bahaya lebih serius daripada di bagian lain dunia, baik di tingkat pemerintah maupun masyarakat. Kontrol perbatasan dilakukan dengan cepat dan pemakaian masker cepat menjadi rutinitas sejak awal Januari di banyak daerah.


Taiwan memiliki sistem perawatan kesehatan kelas dunia, dengan cakupan universal. Ketika berita tentang virus corona mulai muncul dari Wuhan menjelang Tahun Baru Imlek, para pejabat di Pusat Komando Kesehatan Nasional (NHCC) Taiwan – yang didirikan setelah SARS – bergerak cepat untuk menanggapi potensi ancaman, menurut laporan terbaru dalam Journal of American Medical Association (JAMA).

“Taiwan dengan cepat menghasilkan dan mengimplementasikan daftar sedikitnya 124 item tindakan dalam lima pekan terakhir untuk melindungi kesehatan masyarakat,” lapor Jason Wang, seorang dokter Taiwan dan profesor pediatri di Stanford Medicine, dalam sebuah pernyataan. “Kebijakan dan tindakan melampaui kontrol perbatasan karena mereka mengakui bahwa itu tidak cukup.”

Ini terjadi ketika negara-negara lain masih memperdebatkan apakah akan mengambil tindakan cepat atau tidak. Dalam sebuah penelitian yang dilakukan pada bulan Januari, Universitas Johns Hopkins mengatakan, Taiwan adalah salah satu daerah paling berisiko di luar daratan Cina – karena kedekatannya, terutama dalam hal transportasi.

Di antara langkah-langkah awal yang menentukan adalah keputusan negara itu untuk melarang perjalanan dari banyak bagian Cina, menghentikan kapal pesiar yang berlabuh dan memperkenalkan hukuman ketat bagi siapa pun yang ditemukan melanggar perintah karantina rumah.

Selain itu, pejabat Taiwan juga bergerak untuk meningkatkan produksi masker wajah dalam negeri untuk memastikan pasokan lokal, menyebar tindakan tes di seluruh pulau untuk virus corona – termasuk mengetes kembali orang-orang yang sebelumnya tidak ada gejala pneumonia, dan mengumumkan hukuman baru karena menyebarkan disinformasi tentang virus.

“Mengingat penyebaran terus-menerus COVID-19 di seluruh dunia, memahami item tindakan yang diterapkan dengan cepat di Taiwan, dan efektivitas tindakan ini dalam mencegah epidemi skala besar, dapat menjadi pelajaran bagi negara-negara lain,” kata Wang, rekan penulis (James Griffiths).

“Pemerintah Taiwan belajar dari pengalaman SARS 2003 dan membentuk mekanisme respons kesehatan masyarakat untuk memungkinkan tindakan cepat menghadapi krisis berikutnya. Tim pejabat yang terlatih dan berpengalaman dengan cepat mengenali krisis dan mengaktifkan struktur manajemen darurat untuk mengatasi wabah yang muncul,” kata Wang.

Secara khusus, respons cepat dan transparan Taiwan – dengan pejabat medis mengadakan pengarahan harian tentang masalah ini – telah dijadikan contoh bagaimana demokrasi masih dapat mengendalikan epidemi, bahkan ketika beberapa mengklaim hanya pemerintah otokratis seperti Cina yang dapat secara efektif mengendalikan virus yang begitu cepat menyebar. Taiwan juga menghindari jenis penguncian ketat yang menjadi ciri respons di Tiongkok dan banyak negara lain.

Taiwan dalam posisi yang kuat sekarang, setelah berpekan-pekan melarang ekspor masker wajah untuk memastikan pasokan dalam negeri. Pemerintah Taiwan mengatakan pada Rabu, 25 Maret 2020, mereka akan menyumbangkan 10 juta masker ke Amerika Serikat, Italia, Spanyol, dan sembilan negara Eropa lainnya, serta negara-negara kecil yang memiliki hubungan diplomatik dengan pulau itu.

Politik pandemi

Keberhasilan relatif Taiwan dalam mencegah wabah virus corona sebagian besar telah dibayangi oleh krisis yang memburuk di Eropa dan AS, dan mungkin, jika ada pelajaran yang bisa dipelajari, momen itu telah berlalu.

Mengapa negara-negara Barat tidak mengikuti jejak Taiwan pada bulan Januari dan Februari, ketika mereka masih memiliki kesempatan dan masih belum jelas? Salah satu faktor potensial yang berkontribusi yang ditunjukkan oleh banyak pengamat adalah bahwa Taiwan, tidak seperti kebanyakan pemerintah lainnya, bukan anggota Organisasi Kesehatan Dunia (WHO).

Taiwan diklaim oleh Cina sebagai bagian dari wilayahnya. Pemerintah Beijing menghalangi Taiwan untuk berpartisipasi dalam banyak organisasi internasional, kecuali jika hal itu dilakukan dengan cara yang sesuai dengan prinsip “satu Cina” yang mengaburkan pemisahan pulau dari daratan Tiongkok, seperti saat menyebut dirinya “Cina Taipei” di Olimpiade.

Taiwan memang memiliki status pengamat di WHO hingga 2016. Namun itu berubah, dengan pemilihan Presiden Tsai Ing-wen, dari Partai Progresif Demokratik yang pro-kemerdekaan, yang diikuti oleh tekanan besar-besaran Beijing terhadap Taipei.

WHO berpendapat bahwa pengecualian Taiwan dari pertemuan negara-negara anggota tidak berpengaruh pada berbagi informasi dan bimbingan kesehatan sehari-hari. Para ahli dan pekerja kesehatan masih berinteraksi dengan rekan-rekan internasionalnya melalui organisasi itu.

Namun, banyak pengamat, termasuk pejabat Taiwan, telah mengklaim bahwa itu memiliki efek negatif, baik selama epidemi SARS dan krisis saat ini.

Natasha Kassam, seorang ahli diplomasi di Lowy Institute Australia mengatakan, sejak awal pandemi virus corona, kurangnya informasi dan ketepatan waktu ke WHO “mengakibatkan pelaporan kasus yang tidak akurat.” Pejabat WHO tampaknya lebih mengandalkan data dari Beijing untuk jumlah kasus di pulau itu.

“Otoritas Taiwan mengeluh tentang kurangnya akses data dan bantuan informasi dari WHO,” kata Kassam.

Kurangnya informasi itu mungkin telah memaksa Taiwan untuk melakukannya sendiri dan mengambil keputusan sejak awal secara independen dari panduan WHO dan konsensus internasional yang lebih luas.

Namun, bantuan berjalan dua arah. Dalam beberapa pekan terakhir, pejabat Taiwan telah berulang kali mengeluh bahwa pengucilan mereka dari WHO mencegah negara itu memainkan peran penuh dalam respons global.

“Kami ingin membantu – mengirim dokter-dokter hebat kami, peneliti hebat kami, perawat hebat kami – dan untuk berbagi pengetahuan dan pengalaman kami dengan negara-negara yang membutuhkannya,” kata Wakil Presiden Chen Chien-jen, seorang ahli epidemiologi terlatih Johns Hopkins, kepada Kamar Dagang Amerika di Taipei pekan ini. “Kami ingin menjadi warga global yang baik dan memberikan kontribusi, tetapi saat ini kami tidak mampu.” (AT/RI-1/P2)

Penulis adalah James Griffiths, Produser Senior CNN

Mi’raj News Agency (MINA)