Menelusuri Museum Al-Quran dan Wahyu di Kawasan Budaya Hira Makkah

Museum Wahyu yang berlokasi di Kawasan Budaya Hira, Makkah, Arab Saudi, menyuguhkan lorong-lorong yang menceritakan bagaimana para nabi menerima wahyu dari Allah Subhanahu Wa Ta'ala.(Foto: SPA)

Makkah, MINA – Kawasan Budaya Hira di Makkah, menjadi destinasi wisata religi yang baru dan memukau di Arab Saudi, dengan menyuguhkan keindahan spiritual dan sejarah yang mendalam di Museum Al-Quran dan Wahyu yang ada di kawasan tersebut.

Di kawasan yang baru dibuka pada awal 2023 tersebut kita akan menyaksikan keajaiban dan keunikan dari Museum Al-Quran dan Wahyu yang mempersembahkan warisan kultural dan keagamaan yang tak ternilai harganya.

Kawasan yang membentang seluas 67.000 meter persegi di samping Gunung Hira, kawasan ini merupakan landmark sejarah Islam yang banyak dicari oleh para penduduk dan pelancong Muslim.

Gua Hira sendiri jadi objek wisata terpopuler bagi para jamaah haji dan umrah. Di gua yang terletak di Gunung Cahaya atau Jabal Nur inilah, Nabi Muhammad Shallallahu Alaihi Wasallam memperoleh wahyu yang pertama dari Allah Subhanahu Wa Ta’ala.

Kini, di kaki Jabal Nur, ada bangunan permanen yang dihiasi dengan pepohonan hijau dan pohon kurma. Kaki Gunung Jabal Nur sekarang lebih ramah untuk pengunjung, tak lagi terlalu tandus.

Baca Juga:  Tingkatkan Amal di Bulan Haji

Menyajikan pengalaman yang mendalam, museum ini menjadi titik sentral bagi para wisatawan yang ingin menggali lebih dalam tentang sejarah dan kebudayaan Islam terkait gua Hira dan sejarahnya.

Para pengunjung dari seluruh dunia berbondong-bondong ke Kawasan Budaya Hira di Makkah, sebuah destinasi unik yang memadukan eksplorasi budaya, pendalaman sejarah, dan edukasi modern.

Sebuah pusat khusus memperkenalkan pengunjung pada signifikansi historis dan geografis situs tersebut, bersama dengan gambaran umum layanan yang tersedia.

Pusat dari kawasan ini adalah Museum Wahyu, yang menceritakan bagaimana para nabi menerima wahyu dari Allah Subhanahu Wa Ta’ala. Satu bagian berfokus pada wahyu Al-Qur’an kepada Nabi Muhammad Shallallahu Alaihi Wasallam dan mengeksplorasi aspek kehidupannya.

Baca Juga:  Militan Irak Targetkan Serang Pelabuhan Israel dengan Drone

Melalui lorong-lorong museum yang penuh misteri dan keindahan, serta pelajari betapa pentingnya Kawasan Budaya Hira sebagai tempat bersejarah yang sarat makna, dengan keajaiban spiritual dan pesona budaya yang menghiasi Museum Wahyu.

Ada hall-hall atau aula yang bisa menampung sekitar 50 orang dilengkapi dengan layar besar yang menceritakan kisah turunnya Nabi Adam Alaihissalam ke bumi, kisah Nabi Musa Alaihissalam, Nabi Isa Alaihissalam, hingga perjalanan wahyu Nabi Muhammad Shallallahu Alaihi Wasallam.

Melengkapi pameran ini adalah Museum Al-Quran. Memanfaatkan teknologi inovatif dan menampilkan koleksi unik, museum ini menekankan pentingnya universal dan warisan abadi Al-Quran, menyoroti pelestariannya yang luar biasa sepanjang sejarah.

Kawasan Budaya Hira adalah bukti kolaborasi yang sukses. Komisi Kerajaan untuk Kota Makkah dan Tempat Suci, bersama dengan Imarah Makkah, Kementerian Kebudayaan, Kementerian Pariwisata, Kota Suci Makkah, Program Pengalaman Ziarah, dan Otoritas Umum Wakaf bersama-sama mengawasi dan mengelola kawasan tersebut.

Baca Juga:  Militan Irak Targetkan Serang Pelabuhan Israel dengan Drone

Kawasan wisata religi baruini merupakan salah satu cara Arab Saudi menuju Vision 2030, sebuah kebijakan Saudi untuk mengurangi ketergantungan pada minyak.[]

Mi’raj News Agency (MINA)

Wartawan: Rana Setiawan

Editor: Rudi Hendrik