Mengenang 175 Tahun Lahirnya Zhambyl Zhabayev, Penyair Terkemuka Kazakhstan

Zhambyl Zhabayev. (Foto: Bilimdinews.kz)

Zhambyl Zhabayev bukan hanya penyair Kazakh yang hebat dan hebat, ia hampir menjadi tokoh mitos, menyatukan zaman yang sangat berbeda.Bahkan rentang hidupnya yang unik, lahir pada tahun 1846 ia meninggal pada 22 Juni 1945 – beberapa pekan setelah kekalahan Nazi di Jerman pada Perang dunia II.

Saat ini, rakyat Kazakhstan tengah mengenang kelahirannya ke-175. Zhambyl, lahir hanya empat tahun setelah kematian Mikhail Lermontov dan sembilan tahun setelah kematian Alexander Pushkin – dua penyair besar Rusia, demikian dikutip dari artikel The Astana Times, Sabtu (4/9).

Zhambyl juga merupakan kenangan tak terpisahkan dari masa kecil pendiri Negara Kazakhstan. Hal yang terpenting – berkat syair-syairnya yang indah, tetapi juga mudah dimengerti memberikan gambaran tentang Kazakhstan, karakter, dan rakyatnya.

Tapi tidak hanya tentang tanah air – bersair dari jantung Kazakhstan, Zhambyl menemukan cara untuk menanggapi tragedi Perang Dunia II, blokade Leningrad, dan banyak kisah “pergeseran sejarah” tektonik lainnya yang terjadi pada masa hidupnya.

Bisakah seseorang menghubungkan dua dunia ini – Kazakhstan sebelum “periode Tsar”, masa Pushkin dan Lermontov, – dan generasi sekarang, yang menyaksikan berakhirnya Uni Soviet dan keberhasilan Kazakhstan yang merdeka? Hanya ada satu sosok seperti itu – Zhambyl.

Sungguh menakjubkan bahwa ketenaran dunianya datang kepadanya sekitar tahun 1936, pada saat dia berusia 90 tahun. “Kamu tidak pernah terlalu tua untuk belajar” – ini adalah pernyataannya yang penuh keyakinan. Tapi “Kamu tidak pernah terlalu tua untuk ketenaran” adalah salah satu pernyataannya juga yang lebih meyakinkan.

Zhambyl menjadi terkenal pada tahun 1936, ketika seorang penyair Kazakhstan Abdilda Tazhibayev mengusulkan Zhambyl untuk posisi “orang tua yang bijaksana” dari Uni Soviet (aksakal), sebuah ceruk yang secara tradisional diisi oleh penyair tua dari tanah Kaukasus.

Zhambyl langsung memenangkan kontes: dia tidak hanya lebih tua (pesaingnya dari Dagestan, Suleiman Stalski, 23 tahun lebih muda), Zhambyl tentu lebih berwarna.

Dibesarkan di dekat kota tua Taraz (kemudian dinamai Zhambyl), Zhambyl telah bermain dombura sejak usia 14 tahun dan memenangkan kontes puisi lokal (aitys) sejak 1881.

Zhambyl mengenakan pakaian tradisional Kazakh dan lebih memilih untuk mengikuti diet tradisional stepa yang kaya protein, yang memungkinkannya hidup begitu lama. Tapi tentu saja ada sesuatu yang lebih dalam pada dirinya – Zhambyl memang seorang penyair.

Para kritikus (dan beberapa pencela) menuduh Zhambyl menulis “puisi politik,” yang dibutakan oleh kekuatan (yang tidak selalu benar) dari Uni Soviet.

Ada beberapa kebenaran faktual untuk pernyataan itu, tetapi tidak ada kebenaran estetis untuk itu.

Leopold Senghor, presiden pertama Senegal independen yang legendaris, juga menulis syair-syair politik, beberapa di antaranya tentang “kekuatan” dan “kekuatan” politik “orang kuat” abad ke-20.

Tetapi Senghor menulis syair-syair ini dengan tulus – dan dia tetap berada dalam sejarah sastra. Lalu Senghor tinggal dalam sejarah dalam posisi yang jauh lebih terhormat daripada orang kuat politik, yang dia kagumi.

Untuk Zhambyl, orang-orang Leningrad, (sekarang St.Petersburg) yang menderita kelaparan mengerikan selama pengepungan kota mereka oleh Nazi pada tahun 1941-1944, – mereka memang anak-anaknya.

Dalam syair-syairnya, Zhambyl merasakan sakit untuk setiap satu dari lebih dari 1 juta orang yang mati kelaparan di kota kekaisaran yang megah di tepi laut Baltik, yang istana dan jembatannya begitu jauh darinya.

Untuk puisi, Jarak bukanlah Masalah. Puisi ini memiliki emosi yang diperhitungkan, dan Zhambyl memiliki emosi yang kuat.

Anda bisa merasakannya membaca syair seorang pria berusia 95 tahun:

Leningraders, anak-anakku!
Untuk Anda – apel, semanis anggur terbaik,
Untuk Anda – kuda dari ras terbaik,
Untuk Anda, para pejuang, kebutuhan paling mendesak…
(Kazakhstan terkenal dengan apel dan tradisi beternak kudanya)

Leningraders, cinta dan kebanggaanku!
Biarkan pandanganku melalui pegunungan meluncur,
Di salju pegunungan berbatu
Aku bisa melihat kolom dan jembatanmu,
Dalam suara semburan musim semi,
Aku bisa merasakan sakitmu, siksaanmu…
(Syair diterjemahkan oleh Dmitry Babich)

Penyair terkenal Rusia Boris Pasternak (1891-1960), yang Zhambyl bisa sebut sebagai rekan yang lebih muda, sangat menghormati jenis puisi rakyat yang diwakili Zhambyl, menulis tentang syair-syair ini bahwa “seorang penyair dapat melihat peristiwa sebelum terjadi” dan puisi mencerminkan “kondisi manusia” pada inti simbolisnya.

Hal ini tentu berlaku untuk Zhambyl. Umur panjang dan karyanya adalah kisah tentang kondisi manusia.(AK/R1/P1)

Mi’raj News Agency (MINA)