Image for large screens Image for small screens

SCROLL TO CONTINUE WITH CONTENT

Damai di Palestina = Damai di Dunia

ADVERTISEMENT

SCROLL TO CONTINUE WITH CONTENT

Menko PMK Minta Masyarakat Jangan Pilih Mudik Saat Waktu Puncak

kurnia - Ahad, 24 April 2022 - 07:15 WIB

Ahad, 24 April 2022 - 07:15 WIB

0 Views ㅤ

Bandung, (MINA) – Menteri Koordinator Pembangunan Manusia dan Kebudayaan (PMK), Muhadjir Effendy meminta, kepada masyarakat agar tidak memilih berangkat mudik pada saat waktu-waktu puncak arus.

Menurutnya, waktu sembilan hari menuju Lebaran 2022 yang masih panjang ini, bisa dipertimbangkan untuk menjadi waktu berangkat mudik guna meminimalisasi kemacetan ketika mendekati Lebaran.

“Jangan ramai-ramai mengambil mudiknya pada puncak mudik,” kata Muhadjir usai melaksanakan rapat koordinasi persiapan mudik di Kantor Jasa Marga Pasteur, Kota Bandung, Jawa Barat, Sabtu (23/4).

Maka ia mengimbau kepada masyarakat, agar lebih dini melakukan mudik guna menghindari puncak arus mudik. Sehingga kemacetan diperkirakan bakal terjadi dapat diminimalisasi.

Baca Juga: Menhan RI dan Dubes Arab Saudi Bahas Kolaborasi Militer 

Ia pun juga mengimbau kepada masyarakat. untuk menyiapkan seluruh aspek sebaik-baiknya sebelum melakukan mudik, termasuk dalam berperilaku, baik dalam perjalanan maupun di tempat tujuan.

Para pemudik, kata dia, jangan membawa oleh-oleh virus COVID-19 ke tempat tujuan mudik. Karena itu, masyarakat perlu memenuhi vaksinasi dosis ketiga sebelum berangkat mudik.

“Sekarang masih dibuka sangat lebar di gerai-gerai, setelah tarawih, yang mau mudik belum booster, segeralah, supaya mudik selamat, mudiknya jadi gembira,” kata dia.

Sementara itu, Wakil Gubernur Jawa Barat Uu Ruzhanul Ulum mengatakan telah meminta kepada perusahaan-perusahaan untuk memberikan tunjangan hari raya (THR) kepada para pegawainya lebih awal.

Baca Juga: Presiden Jokowi Lantik Tiga Wakil Menteri Baru

Karena menurutnya jika THR diberikan lebih awal, maka masyarakat akan memilih mudik lebih awal. Dengan begitu kemacetan arus mudik saat puncaknya dapat diminimalisasi.

“Kalau THR diberikan lebih awal, mereka juga akan pulang lebih awal, Jawa Barat memang buruhnya sangat banyak karena pabriknya sangat banyak,” kata Uu. (R/R4/P1) 

Mi’raj News Agency (MINA)

 

Baca Juga: Rakyat Indonesia Bela Palestina Agendakan Gelar Aksi Tolak Israel Ikut Olimpiade Paris 2024

Rekomendasi untuk Anda

Kolom
Kolom
Tausiyah
Indonesia
Indonesia
Indonesia