Menko PMK: PON Cetak Talenta Pesepak Bola Muda Nasional

Jayapura, MINA – Menteri Koordinator Bidang Pembangunan Manusia dan Kebudayaan (Menko PMK) Muhadjir Effendy mengatakan Pekan Olahraga Nasional (PON) mencetak talenta pesepak bola muda nasional.

Menko PMK optimis, seusai PON XX akan banyak pemain yang akan menjadi bintang masa depan sepak bola Indonesia.

“Saya kira kita akan banyak sekali talenta-talenta muda persepakbolaan nasional,” ucapnya.

Hal itu dikatakan Menko PMK usai menyaksikan laga fase penyisihan grup sepak bola putra PON XX Papua antara Jawa Tengah (Jateng) dan Jawa Timur (Jatim), di Stadion Mahachandra, Universitas Cendrawasih, Kota Jayapura, Papua, pada Jumat (1/10).

Hasil akhir, Jatim mencetak kemenangan telak 3-0 atas Jateng. Tiga gol Jatim dicetak oleh Dian Sasongko, kemudian menit ke-75 pemain Jateng melakukan gol bunuh diri, dan kemenangan Jatim ditutup dengan gol Rezky Renaldy El Has.

Menurut Muhadjir, kualitas permainan dalam pertandingan sepak bola dalam ajang PON XX setiap tim telah mengalami peningkatan yang sangat baik.

“Saya lihat permainannya sudah sangat meningkat dibanding sebelum-sebelumnya. Taktiknya lebih bagus. Ini mudah-mudahan pertanda bagus untuk persepakbolaan nasional kita,” katanya.

Menko PMK optimis, seusai PON XX akan banyak pemain yang akan menjadi bintang masa depan sepak bola Indonesia.

“Saya kira kita akan banyak sekali talenta-talenta muda persepakbolaan nasional,” ucapnya.

Lebih lanjut, Menko PMK juga mengapresiasi pelaksanaan protokol kesehatan di Stadion Mahachandra Jayapura yang sudah sangat baik.

Dia menerangkan, sebelum masuk ke stadion, pihak panitia telah melakukan screening seperti mengecek suhu tubuh, dan mengecek sertifikat vaksin.

Tetapi, dia berpesan kepada para supporter untuk lebih memperhatikan protokol kesehatan seperti memakai masker dengan baik, dan menjaga jarak aman.

Apalagi, dalam pertandingan yang disaksikannya itu cukup meriah dihadiri oleh supporter tim Jatim yang memadati tribun penonton dan bersorak sorai mendukung tim kesayangannya.

“Ya saya minta supaya diperhatikan betul protokol kesehatan memakai masker menjaga jarak. Sebetulnya tadi sudah diingatkan panitia, tapi saking semangatnya ya mereka banyak yang tidak disiplin menjaga jarak. Tapi kan sebelum masuk mereka kan sudah discreening, paling tidak sudah divaksin juga,” ujarnya.

Dalam kesempatan tersebut, Menko Muhadjir didampingi Deputi Bidang Koordinasi Revolusi Mental, Pemajuan Budaya, dan Peningkatan Prestasi Olahraga Kemenko PMK Didik Suhardi, dan Kepala LPMP Provinsi Papua Adrian Howay.

Turut hadir pula menemani Menko PMK di menit-menit akhir pertandingan Gubernur Jawa Tengah Ganjar Pranowo. Meskipun tim yang didukungnya kalah, Gubernur Ganjar mengaku tidak kecewa.(R/R5)/P1)

Mi’raj News Agency (MINA)