MENTERI AGAMA JELASKAN KINERJA PPIH TANGANI KORBAN

(Dok. Kemenag)
(Dok. Kemenag)

Makkah, 15 Dzulhijjah 1436/29 September 2015 (MINA) – Menteri Agama Lukman Hakim Saifuddin, Senin (28/9) siang, menjelaskan secara detail upaya penanganan korban pada peristiwa Mina yang terjadi pada Kamis (24/9) lalu.

Hal itu dilakukan Lukman Hakim untuk memberikan pemahaman kepada masyarakat, dan juga penjelasan untuk menepis kesan Panitia Penyelenggara Ibadah Haji (PPIH) Arab Saudi lamban dalam menangani masalah tersebut, demikian siaran pers Kemenag yang diterima Mi’raj Islamic News Agency (MINA).

Dalam presentasinya, Lukman menjelaskan, sejak hari pertama terjadinya peristiwa, PPIH telah bergerak cepat dalam melakukan upaya strategis penanganan masalah. Hal itu ditandai dengan membentuk layanan hotline (+966 543603154) sebagai sarana komunikasi bagi masyarakat yang ingin mengetahui keberadaan keluarganya di Tanah Suci.

Selanjutnya, PPIH menyusun tim investigasi korban. Tim itu bertugas melacak dan menelusuri keberadaan jamaah haji Indonesia di maktab/pemondokan, jamaah yang sakit di rumah sakit, serta jamaah yang wafat di rumah sakit dan tempat Majma’ Thawari bil-Mu’aishim (tempat pemulasaraan jenazah).

Bahkan,  Lukman turun lapangan untuk turut memastikan tim tersebut bekerja secara optimal.

Lebih dari itu, kehadiran Lukman juga berhasil bernegosiasi dengan pihak Muaishim sehingga tim PPIH memperoleh kemudahan akses dalam proses identifikasi jenazah. (selengkapnya, lihat: Kinerja PPIH tangani korban sudah baik)

Langkah tersebut diperkuat tim komunikasi yang berhubungan dengan pihak terkait, terutama Pemerintah Arab Saudi, muassasah, dan kepolisian.

“Tim komunikasi ini penting guna mengupayakan dimudahkannya akses terhadap identifikasi jenazah pada kesempatan yang pertama. Maklum, Arab Saudi memiliki budaya dan sistem yang berbeda dengan Indonesia,” kata Menteri Agama Lukman Hakim.

Menurut Lukman, memang tidak mudah mengakses tempat pemulasaraan jenazah karena pihak Saudi saat itu masih berkonsentrasi pada proses evakuasi. Akses bagi tim PPIH baru diperoleh pada Jum’at, 25 September 2015 pukul 23.00 WAS.

“Itulah kali pertama tim kami bisa mendapatkan akses untuk bisa langsung mengidentifikasi sejumlah jasad jenazah korban. Sejak saat itu-lah akses terbuka dan secara intensif kami bisa mendapatkan korban yang itu adalah jamaah Indonesia,” kata Lukman.

Di Muaishim, Tim PPIH melakukan identifikasi  jenazah melalui tiga tahap, yaitu: Pertama, mencocokkan foto yang dirilis oleh pihak Muaishim dengan data Siskohat dan E-Hajj. Hingga malam ketiga, terdapat sekurangnya 1.107 foto yang dirilis.

Bila tidak ada kesesuain data, tim mengecek tanda-tanda identitas dan benda lain yang identik dengan jamaah haji Indonesia. Misalnya, gelang identitas, gelang maktab, tas paspor, aksesoris, pakaian, dan sebagainya. “Jika dengan upaya ini masih ragu, maka tim PPIH Arab Saudi melakukan langkah ketiga dengan langsung melakukan cek fisik jenazah,” tambahnya.

Dari serangkaian proses  itu, Tim PPIH  berhasil mengidentifikasi 45 jenazah dengan rincian 41 jenazah jamaah haji Indonesia dan empat jenazah mukimin—Warga Negara Indonesia (WNI) yang bermukim di Arab Saudi. (selengkapnya, lihat: 41 Jamaah Haji Indonesia Teridentifikasi Wafat Karena Peristiwa Mina)

Lukman menegaskan, Pemerintah Indonesia sementara ini fokus  pada upaya  pencarian  jamaah yang belum kembali ke maktabnya dan  melanjutkan identifikasi jenazah. “Setelah ini, barulah kita akan melakukan evaluasi sehingga peristiwa ini bisa menjadi pelajaran yang sangat berarti dalam meningkatkan kualitas penyelenggaraan ibadah haji ke depan,” tandasnya. (T/P011/R05)

Mi’raj Islamic News Agency (MINA)

Comments: 0