Menteri Agama: Pesantren Diprioritaskan Terima Vaksinasi

Rembang, MINA – Menteri Agama Yaqut Cholil Qoumas menegaskan, Kementerian Agama memprioritaskan pesantren untuk mendapatkan vaksinasi dalam percepatan penanganan Covid-19.

Hal itu disampaikan Gus Menteri, panggilan akrabnya, dalam konferensi pers, usai meninjau vaksinasi bagi masyarakat maritim Desa Tasik Agung dan masyarakat Rembang, pada Senin (27/9/2021) di TPI Tasik Agung Rembang.

Kunjungan menteri ini membersamai Kepala Staf TNI-AL  Laksamana Yudo Margono dalam giat Serbuan Vaksinasi Maritim di daerah pesisir Rembang ini.

Menteri mengatakan, pesantren merupakan komunitas yang sangat membutuhkan vaksinasi karena selama masa pandemi, para santri sudah belajar di pesantren, sehingga mereka paling perlu mendapatkan vaksinasi Covid-19.

Ia juga meyampaikan mengapresiasi langkah KASAL yang memrogramkan vaksinasi bagi masyarakat maritim yang kesehariannya berprofesi sebagai nelayan. Selain para nelayan, ratusan masyarakat juga turut mengikuti vaksinasi, yaitu para pelajar, santri, dan masyarakat sekitar.

“Kami mendukung penuh upaya Pak KASAL yang juga memrogramkan vaksinasi untuk pesantren. TNI AL juga memberikan perhatian yang luar biasa,” ujar menteri.

Dalam peninjuan ini, Gus Yaqut dan KASAL Laksamana Yudo berkeliling dan menyapa warga yang ikut vaksinasi dan para petugas dari beberapa Rumah Sakit setempat. Turut membersamai kunjungan ini, Kepala Kantor Wilayah Kemenag Jateng Musta’in, M. Fatah; Bupati Rembang, Abdul Hafidz; Kepala Kankemenag Kabupaten Rembang M Fatah.

1.100 Vaksin

Vaksinasi ini ditujukan kepada 1.100 warga Rembang bertujuan untuk membentuk herd immunity masyarakat maritim di Desa Tasik Agung dan masyarakat Rembang.

“Kami berterima kasih kepada Bupati Rembang dan GP Ansor Rembang yang mendukung program Serbuan Vaksinasi  yang diikuti oleh masyarakat nelayan dan sekitar sini,” kata Kasal Yudo.

Yudo berharap, dengan vaksinasi ini, perekonomian masyarakat akan kembali pulih. “Apabila semua sehat, aktivitas ekonomi dapat dilakukan lagi. Masyarakat bisa melaut lagi. Dan adik-adik pelajar juga bisa lancar belajar,” ujarnya. (R2/P1)

Mi’raj News Agency (MINA)