Meraih Kehidupan yang Lebih Baik

Oleh : Syamsuddin Ahmad, Guru PAI SMPIP YAKIN Jakarta

 

Allah telah menunjukkan jalan yang lurus berupa Agama Islam agar manusia menikmati kehidupan yang baik di dunia maupun di akhirat. Akan tetapi pada kenyataannya, banyak manusia yang memilih kehidupan yang justru buruk.

Kehidupan yang baik itu tergambar di dalam Firman Allah :

مَنْ عَمِلَ صَٰلِحًا مِّن ذَكَرٍ أَوْ أُنثَىٰ وَهُوَ مُؤْمِنٌ فَلَنُحْيِيَنَّهُۥ حَيَوٰةً طَيِّبَةً ۖ وَلَنَجْزِيَنَّهُمْ أَجْرَهُم بِأَحْسَنِ مَا كَانُوا۟ يَعْمَلُونَ

Artinya: “Barangsiapa yang mengerjakan amal saleh, baik laki-laki maupun perempuan dalam keadaan beriman, maka sesungguhnya akan Kami berikan kepadanya kehidupan yang baik dan sesungguhnya akan Kami beri balasan kepada mereka dengan pahala yang lebih baik dari apa yang telah mereka kerjakan.” (QS An-Nahl [16]: 97).

Berdasarkan ayat tersebut bahwa orang beriman yang melakukan amal shaleh akan mendapatkan kehidupan yang baik di dunia ini dan memperoleh balasan yang terbaik di akhirat nanti.

Sebaliknya, ada manusia yang berpaling dari Agama Islam dengan meninggalkan perintah perintah Allah. Malah melakukan hal hal yang dilarang oleh Allah, sehingga mereka mendapatkan kehidupan buruk.

Allah mengingatkan di dalam firman-Nya :

وَمَنْ أَعْرَضَ عَن ذِكْرِى فَإِنَّ لَهُۥ مَعِيشَةً ضَنكًا وَنَحْشُرُهُۥ يَوْمَ ٱلْقِيَٰمَةِ أَعْمَى

Artinya: “Dan barangsiapa berpaling dari peringatan-Ku, maka sesungguhnya baginya penghidupan yang sempit, dan Kami akan menghimpunkannya pada hari kiamat dalam keadaan buta.” (QS Thaha [20]: 124).

Begitulah, berpaling atau menjauh dari petunjuk Allah hanya akan menyebabkan kesempitan atau kesengsaraan hidup, tidak hanya di dunia, melainkan akan menderita pada kehidupan Akhirat.

Oleh sebab itu hendaklah kita senantiasa meningkatkan kualitas iman dan amal shalih dan menjauhkan diri dari segala macam maksiat dan kemungkaran. Agar kita dapat meraih kehidupan yang lebih baik, di dunia maupun di akhirat kelak. Aamiin. (A/Sym/RS2).

Mi’raj News Agency (MINA)