Mesir: Ethiopia Tolak Mediasi Selesaikan Krisis Bendungan GERD

Kairo, MINA – Menteri Luar Negeri Mesir Sameh Shoukry mengkonfirmasi kemajuan untuk menyelesaikan krisis Bendungan Renaisans Ethiopia Besar (GERD) tetap terhenti setelah Addis Ababa menolak mediasi regional dan internasional untuk menyelesaikannya.

Hal itu dikatakan Menlu Mesir saat berbicara pada pertemuan Komite Urusan Luar Negeri, Arab dan Afrika di Senat Mesir, demikian ArabNews melaporkannya, Jumat (30/4).

“Mesir memiliki posisi yang jelas untuk tidak menghambat pembangunan di Ethiopia, tetapi tidak dengan mengorbankan negara lain, terutama bila situasinya berkaitan dengan perairan Sungai Nil,” katanya.

Shoukry memberi pengarahan kepada deputi Senat tentang hasil tur Afrika baru-baru ini, dia juga membawa pesan dari Presiden Mesir Abdel Fattah El-Sisi kepada kepala negara Afrika lainnya tentang perkembangan GERD.

Ia menekankan, ada pemahaman dari negara-negara Afrika lainnya terhadap posisi Mesir.

“Dunia sedang menyaksikan perubahan, dan kebijakan Mesir didasarkan pada hubungan luar negeri yang kuat dengan negara-negara selain peran perintis kami di kawasan itu,” kata Shoukry.

Sementara Perdana Menteri Mesir Mostafa Madbouly memperingatkan negaranya berisiko menderita kemiskinan air akibat peningkatan populasi.

Dia menambahkan, rata-rata bagian air orang Mesir mendapatkan sekitar 600 meter kubik per tahun, sedangkan batas kemiskinan air adalah 1.000 meter kubik per tahun.

Negosiasi antara Mesir, Sudan dan Ethiopia atas GERD sejauh ini gagal mencapai kesepakatan yang mengikat.

Pembicaraan diadakan pada awal April di ibu kota Republik Demokratik Kongo, Kinshasa, dengan perwakilan dari Kairo dan Khartoum yang menyuarakan ketakutan mereka atas potensi dampak negatif bendungan di Sungai Nil dan tanggungannya di hilir.

Grand Ethiopian Renaissance Dam (GERD) merupakan bendungan terbesar di Afrika yang diluncurkan sembilan tahun lalu pada April 2011 oleh pemerintah Ethiopia, bertujuan mengubah negara miskin menjadi pembangkit pusat ekonomi dan pertanian, selain itu GERD akan dapat menghasilkan tenaga listrik yang besar dengan air yang dibendungnya itu.(T/R6/R1)

 

Mi’raj News Agency (MINA)