Mesir Tuntut Penyelidikan Internasional Soal Kuburan Massal di Gaza

Kuburan massal di halaman Kompleks Medis Nasser di kota Khan Yunis, selatan Jalur Gaza. (Quds Press)

Kairo, MINA – Mesir menuntut perlunya melakukan penyelidikan internasional, setelah terungkap soal pembantaian dan kuburan massal yang dilakukan oleh tentara pendudukan Israel di halaman Kompleks Medis Nasser di kota Khan Yunis, selatan Jalur Gaza.

Juru bicara Kementerian Luar Negeri Mesir Ahmed Abu Zeid mengatakan, Senin (22/4), “Komunitas internasional harus segera melakukan intervensi untuk menghentikan pelanggaran dan melakukan penyelidikan yang diperlukan untuk meminta pertanggungjawaban para pelaku.”

Ia menambahkan, “Sangat disesalkan dan memalukan bahwa hukum internasional dan nilai-nilai kemanusiaan terus dilanggar secara kejam pada abad kedua puluh satu, di hadapan semua negara di dunia, organisasi internasional terkait, dan Dewan Keamanan.” Quds Press melaporkan.

Baca Juga:  Lebih dari 800 Ribu Warga Rafah Mengungsi dalam Kondisi Sulit

Abu Zeid mengutuk “pelanggaran berulang-ulang Israel terhadap ketentuan hukum internasional dan hukum kemanusiaan internasional di Jalur Gaza, yang berdampak pada warga sipil tak bersenjata, pengungsi, dan personel medis.”

Dia menunjukkan, pembunuhan, penghancuran dan kekerasan yang terjadi di Tepi Barat selama beberapa pekan terakhir juga tidak kalah kasar dan berbahayanya, dan semakin memperburuk krisis dan mengancam situasi di seluruh wilayah Palestina yang diduduki.

Dia juga menyerukan perlunya segera diakhiri kekerasan dan serangan yang dilakukan oleh penjajah terhadap warga sipil Palestina, harta benda dan rumah mereka di Tepi Barat.

Mi’raj News Agency (MINA)