Mimpi Kurdi Pupus Setelah Irak Rebut Ladang Minyak

Ladang minyak di Kirkuk (Foto: Reuters)

Baghdad, MINA – Pasukan Irak dan pasukan paramiliter yang didominasi Syiah, hari Selasa (17/10) mengambil alih kendali semua ladang minyak di Kirkuk. Hal itu menjadi pukulan telak kepada pasukan Kurdi yang terfragmentasi dan menambahkan peta Irak utara.

Serangan kilat selama dua hari oleh Baghdad mengakhiri harapan Kurdi untuk menciptakan sebuah negara merdeka yang layak, setelah pasukan Peshmerga Kurdi mundur tanpa perlawanan. Demikian menurut laporan Arab News yqng dikutip MINA.

“Operasi itu bersih dan tidak ada konfrontasi, berkat pasukan Peshmerga yang mengambil keputusan untuk tidak menghadapi pasukan Irak,” kata Hadi Al-Amiri, komandan Organisasi Badr, salah satu kelompok paramiliter Syiah yang ikut serta dalam Kampanye.

Sebuah kelompok Yazidi yang bersekutu dengan Baghdad juga menguasai kota Sinjar. Pasukan Irak menurunkan bendera Kurdi yang telah berkibar di atas stasiun pemompaan ladang minyak Bai Hassan dan Havana, dan mengganti dengan bendera nasional. Teknisi Kurdi menghentikan produksi dan melarikan diri sebelum tentara federal masuk.

Ladang minyak menyumbang lebih dari 400.000 dari 650.000 barel per hari sehingga wilayah Kurdi otonom mengekspor dalam usaha melawan Baghdad. Kerugian mereka merupakan pukulan besar bagi keuangannya yang sudah mengerikan dan impiannya akan kemandirian ekonomi.

Ahli geografi Prancis dan spesialis Kurdistan Cyril Roussel mengatakan, hilangnya ladang minyak telah memangkas setengah dari keuangan Kurdi.

“Ini mengeja akhir kemandirian ekonomi Kurdistan dan impian kemerdekaan,” katanya.

Kurdi di Irak utara, termasuk Kirkuk, memilih untuk kemerdekaan bulan lalu dalam sebuah referendum yang dikecam oleh Baghdad sebagai tindakan ilegal dan tidak konstitusional. Pemerintah federal menanggapi dengan serangkaian tindakan hukuman, yang berpuncak pada serangan militer dua hari terakhir ini.

“Referendum selesai dan telah menjadi sesuatu dari masa lalu,” kata Perdana Menteri Haider Al-Abadi pada hari Selasa. Dia meminta dialog dengan para pemimpin Kurdi “di bawah konstitusi.”

Dosen universitas Kurad Salar Othman Ameen menyalahkan pihak Kurdi karena telah melakukan referendum kemerdekaan secara prematur.

“Kami merasa patah sekarang. Referendum adalah keputusan bencana. Kepemimpinan Kurdi kita seharusnya memikirkan konsekuensinya sebelum bergerak bersamaan dengan pemungutan suara kemerdekaan. Sekarang kita telah kehilangan apa yang telah kita capai selama tiga dekade,” katanya.

Kekalahan bagi orang Kurdi telah menimbulkan tudingan di antara dua partai politik Kurdi yang utama. Partai Demokratik Kurdistan pimpinan pemerintah daerah Masoud Barzani menuduh Uni Patriotik Kurdistan (PUK) “pengkhianat” karena meninggalkan Kirkuk.

PUK membantah tuduhan tersebut dan mengatakan telah berusaha mencegah serangan tersebut dalam pembicaraan dengan pejabat AS dan Irak.

Pengambilan kembali Kirkuk juga merupakan kemenangan kedua bagi Al-Abadi, beberapa bulan setelah pasukannya merebut kembali Mosul dari Daesh.

“Jika pemilihan umum digelar besok, saya akan memilih 10 jari untuk Al-Abadi. Dia berhasil menjaga Irak sebagai negara tunggal, “kata Adel Abdul Kareem, seorang pengacara Baghdad.

“Ketika para pemimpin Kurdi mengancam Baghdad, Al-Abadi selalu tersenyum. Kami tidak menyangka dia menyembunyikan tornado di balik senyuman ini. Dia membuktikan bahwa dia adalah seorang pemimpin yang cerdas, dan dengan kebijaksanaannya dia menang melawan Barzani dengan KO di babak kedua,” kata Abdul Kareem. (T/B05/RS3)

Mi’raj News Agency (MINA)