MUI AKAN GELAR KONGRES UMAT ISLAM INDONESIA BAHAS ISU-ISU STRATEGIS

Konferensi Press MUI Pusat Jakarta Bahas Kongress Umat Islam Indonesia di Jogjakarta (Foto : Hudzaifah MINA)
Konferensi Press MUI Pusat Jakarta Bahas Kongress Umat Islam Indonesia di Yogjakarta (Foto : Hudzaifah MINA)

Jakarta, 17 Rabi’ul Awwal 1436/8 Januari 2015 (MINA) – Majelis Ulama Indonesia (MUI) akan menggelar Kongres Umat Islam Indonesia (KUII) ke enam pada 8-11 Februari mendatang. Ketua MUI, Din Syamsuddin mengatakan, Kongres Umat Islam Indonesia (KUII) bahas isu sosial politik dan budaya yang bertujuan penguatan umat Islam

Menurut Din Syamsuddin, perkembangan kondisi umat Islam Indonesia terkini justru terkesan menjadi entitas yang tertinggal, harapan umat Islam bisa dipersatukan untuk mewujudkan kondisi umat yang rukun bersatu dan bersahaja

“Umat Islam Indonesia tetap menjadi pilar utama penjaga komitmen kehidupan bangsa yang berdasarkan Pancasila UUD 1945. NKRI dan Ghinneka Tunggal Ika itulah tantangan dalam penguataan politik.” kata Din Syamsuddin pada konferensi press di kantor MUI Pusat. Jakarta. Kamis

Ia mengemukakan pula, isu penguatan peran ekonomi umat Islam terlihat dari kontribusi dan totalitas umat dalam merintis berdirinya NKRI maka selayaknya sudah dapat dirasakan dalam pembangunan ekonomi nasional secara maksimal.

Namun, katanya, realita menunjukan justru umat Islam tertinggalkan dalam sistem ekonomi nasional yang kurang berpihak kepada pemberdayaan masyarakat Islam.

Ketua Komisi Kerukunan Umat Beragama MUI, Slamet Effendy Yusuf, menambahkan, potensi ekonomi sebetulnya sangat besar, tetapi  menjadi terpinggir sehingga mayoritas umat Islam di Indonesia menjadi masyarakat ekonomi marginal terjebak dalam klaster ekonomi konsumen, bukan produsen.

“Jika kondisi ini terus dibiarkan maka akan kontraproduktif dengan tuntunan Islam yang menghendaki agar umat Islam menjadi umat yang produktif bukan umat yang lemah. Semakin terdesak oleh pembangunan fasilitas publik yang bercirik hedon dan konsumeristik,” katanya.

Ia mengatakan lebih lanjut, semakin kaburnya identitas keislaman di daerah-daerah yang idealnya spiritual Islam dominan, berganti dengan fasilitas hedon.

Hal tersebut sudah terjadi di perkotaan hingga mengerus daerah pedesaan motifnya mulai dari proyek real esate, pembangunan hyper market kawasan industri akibatnya fungsi univeristas sebagai pusat kaderisasi pendidikan umat Islam pun semakin hilang juga.

“Sementara jika Islam tidak tegas dalam hal penguatan identitas, maka simbol-simbol peradaban Islam baik yang fisik maupun spiritual akan semakin hilang”. tegas Slamet.

Kerukunan dan persatuan Islam di Indonesia meningkatkan martabat dan kekuataan umat Islam dan sekaligus menjadi garda depan komitmen berbangsa dan bernegara Indonesia dimaknai sebagai sebuah agenda memperkokoh peran politik, ekonomi dan budaya. (L/P002/P2)

Mi’raj Islamic News Agency (MINA)

 

=====
Ingin mendapatkan update berita pilihan dan info khusus terkait dengan Palestina dan Dunia Islam setiap hari dari Minanews.net. Yuks bergabung di Grup Telegram "Official Broadcast MINA", caranya klik link https://t.me/kbminaofficial, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Comments: 0