Image for large screens Image for small screens

SCROLL TO CONTINUE WITH CONTENT

Damai di Palestina = Damai di Dunia

ADVERTISEMENT

SCROLL TO CONTINUE WITH CONTENT

MUI Apresiasi Langkah Pemerintah Berantas Perjudian

kurnia - Rabu, 19 Juni 2024 - 05:44 WIB

Rabu, 19 Juni 2024 - 05:44 WIB

4 Views ㅤ

Jakarta, MINA – Majelis Ulama Indonesia (MUI) mengapresiasi langkah pemerintah memberantas perjudian termasuk judi online perlu komitmen bersama perang terhadap tindakan perjudian.

Ketua MUI Bidang Fatwa, Asrorun Niam Sholeh mengingatkan bantuan sosial (bansos) bukan untuk keluarga penjudi online sebagai korban, melainkan untuk keluarga miskin yang membutuhkan.

“Perlu ada komitmen bersama perang terhadap tindakan perjudian,” kata Asrorun dalam keterangan, di Jakarta, Selasa (18/6).

MUI menilai perlu ada kekompakan dari seluruh pihak untuk memberantas judi online. Komitmen Presiden Joko Widodo (Jokowi) untuk memberantas judi online inilah yang harusnya dilaksanakan bersama dan kompak.

Baca Juga: Jumlah Santri Mendaftar di Ponpes Al-Fatah Cileungsi Meningkat

“Kami mengapresiasi komitmen pemberantasan tindak pidana perjudian, salah satunya dengan pembentukan Satgas Pemberantasan Judi Online, seluruh pihak harus punya komitmen yang sama, secara sinergis dan terkoordinir,” imbuhnya.

“Jangan sampai ada narasi yang justru kontraproduktif terhadap komitmen besar yang sudah dibangun Presiden,” ujarnya.

MUI lantas mengingatkan bansos tak perlu dikait-kaitkan dengan judi online. Semestinya terkait judi online, semua pihak harus kompak memberantasnya.

“Bansos itu untuk kepentingan bantuan bagi masyarakat yang tidak mampu agar dapat memenuhi hak dasarnya, tidak usah dikait-kaitkan dengan perjudian. Soal perjudian, tone-nya harus sama: pemberantasan tindak pidana perjudian,” ucap Asrorun Niam.

Baca Juga: BMKG: Ingatkan Adanya Potensi Cuaca Ekstrem Senin

Sebab itu, MUI mengingatkan bansos pada dasarnya untuk keluarga miskin yang berusaha dan bekerja. Bukan sebaliknya, untuk mereka yang melakukan perjudian.

“Kalau fiskal negara memadai, semua dapat insentif dari negara mewujudkan kesejahteraan. Jika uang untuk bansos terbatas, ya harus ada skala prioritas,” ujar Asrorun Niam.

Prioritasnya adalah orang miskin yang mau bangkit berjuang dari kemiskinan, yang mau berusaha, yang gigih bekerja, bukan yang penjudi, harus ada mekanisme punishment serta disinsentif,” katanya.[]

Mi’raj News Agency (MINA)

Baca Juga: BMKG Bangun Tower Gas Rumah Kaca untuk Menahan Perubahan Iklim Global

Rekomendasi untuk Anda

Indonesia
MINA Millenia