MUI Latih Para Khatib Muda

Jakarta, MINA – Majelis Ulama Indonesia bersama Bank Syariah Indonesia (BSI) dan dua Pesantren, yaitu Pesantren Al-Washiyyah dan Yayasan Tahfidz Turkey Sulaimaniyah menggelar Training Intensif Calon Khatib Muda Indonesia (TICKMI) I pada Jumat-Sabtu (12-13/5/ 2023).

Ketua Panitia sekaligus inisiator Pelatihan Calon Khatib Muda, KH Mohamad Hidayat, mengatakan, pelatihan ini sangat penting, sebab Indonesia masih sangat kekurangan khatib.

“Indonesia sebetulnya sangat kekurangan khatib,” ujarnya dalam sambutan Pembukaan Training Intensif Calon Khatib Muda Indonesia I, di Jakarta Pusat, Jumat (12/5).

Menurutnya, Jakarta saja masih sangat kekurangan khatib yang kompeten. data statistik Dewan Masjid Indonesia (DMI)  pada 2021 yang menyebutkan jumlah masjid di Jakarta ada sekitar 3412 masjid.

Baca Juga:  Berfikir Positif

Jumlah ini belum ditambah perkantoran yang menyelenggarakan Shalat Jumat, menurut data tidak kurang dari 4444 tempat.

“Maka sejumlah khatib itu harus siap ada di mimbarnya masing-masing. Bahkan sekaligus juga nanti akan memimpin, menjadi imam shalat memang ini menjadi persoalan besar,” kata Kiai Hidayat yang juga seorang Pimpinan Yayasan Al-Washiyyah.

Selain bermasalah dari sisi kuantitas, lanjutnya, sisi fit and proper (kemampuan dan kelayakan) khatib saat ini, beberapa mungkin ada persoalan.

“Karena disinyalir ada beberapa khatib yang sebetulnya belum pas dan belum layak menjadi seorang khatib, baik khatib Shalat Jumat, khatib Idul Fitri, Idul Adha dan beberapa ibadah lainnya,” kata dia.

Dalam acara pembukaan TICKMI I yang mengangkat tema “Menjadikan Indonesia Bermoral Melalui Khatib yang Kompeten dan Profesional” ini, hadir Ketua MUI Bidang Dakwah dan Ukhuwah, KH. Cholil Nafis, Komisaris Utama Bank Syariah Indonesia, Ir Adiwarman Azwar Karim, Pimpinan PP Sulaimaniyah UICCI, Dr Hakan Soydemir, Shad Network (SNW), dan tentunya 40 peserta calon khatib muda terpilih.

Baca Juga:  Ketua MPR Minta Pemerintah tak Terburu-buru Beri Bansos untuk Korban Judi Online

Program pelatihan ini diresmikan Ir Adiwarman Azwar Karim selaku Komisaris Utama Bank Syariah Indonesia (BSI). Adiwarman menyampaikan, bahwa acara pelatihan ini bukan yang pertama dan terakhir, melainkan akan terus berlanjut angkatan II, III dan seterusnya, di kota-kota lainnya di seluruh Indonesia.

“Jadi kalian harus bangga karena kalian menjadi yang paling seniornya, pioneernya, yang maju ke depan bawa obor diikuti oleh angkatan-angkatan lainnya,” katanya. (R/R4/P2)

Mi’raj News Agency (MINA)

 

Wartawan: kurnia

Editor: Widi Kusnadi