Museum di Yaman Dibuka Kembali

Sanaa, MINA – Museum Nasional Taiz Yaman, yang hancur pada tahun 2016 akibat perang, telah dibuka kembali setelah pemulihan eksterior dan atapnya.

The National pada Selasa (7/1/2020) melaporkan, restorasi berasal dari hibah senilai £ 100.000 (poundsterling) atau sekitar Rp1,8 miliar dari Dana Perlindungan Budaya Dewan Inggris dan donor swasta AS, yang diberikan kepada Dana Monumen Dunia (WMF) Inggris pada akhir tahun 2018.

Perbaikan gedung telah dilakukan oleh WMF bekerja sama dengan Organisasi Umum Purbakala dan Museum (GOAM) Taiz, dimulai pada musim semi 2019 hingga akhir tahun lalu.

Sejak 2014, kudeta Houthi di Sanaa telah menyebabkan perang yang menghancurkan antara pemerintah yang diakui secara internasional dan pemberontak Houthi.

Nasib Situs Bersejarah

Konflik yang sedang berlangsung juga menempatkan warisan budaya negara itu dalam risiko, dengan museum dan situs bersejarah dijarah dan dirusak.

Ketika Museum Nasional Taiz dihantam oleh penembakan bertahun-tahun lalu, telah menghancurkan bangunan itu dan merusak banyak artefak, termasuk manuskrip dan salinan Al-Quran berusia 1.000 tahun, serta sorban seremonial milik raja-raja kuno.

Untuk menangani pembatasan perjalanan udara ke Yaman, WMF bertemu dengan staf GOAM di Kuwait untuk membahas pemulihan bangunan.

Menurut The Art Newspaper, WMF juga menyediakan kamera untuk mendokumentasikan kemajuan dan alternatif energi mereka seperti panel surya dan generator untuk membantu menjaga operasi tetap berjalan di tengah kegagalan listrik.

Interior museum masih perlu diperbaiki, dan pendanaan untuk upaya ini akan diberikan melalui kemitraan antara WMF dan Aliph Foundation, dana global yang dikembangkan oleh Prancis dan UEA yang didedikasikan untuk rekonstruksi dan perlindungan situs warisan yang dilanda perang.

Saat ini, situs arkeologi dan budaya Yaman tetap rentan terhadap penargetan dan penghancuran disebabkan oleh konflik.

Serangan udara yang dipimpin koalisi sebelumnya telah menimbulkan kerusakan di tempat-tempat seperti Benteng Kawkaban yang megah dan Bendungan Marib Besar, yang berasal dari abad ke-8. Kastil Kairo dari abad ke-12 Taiz dan Situs Warisan Budaya Shibam Unesco juga telah diserang.

Menteri Kebudayaan Yaman, Marwan Dammaj, mengklaim bahwa pemberontak Houthi dan kelompok-kelompok teroris seperti Al-Qaeda di Semenanjung Arab telah diketahui menjual dan menyelundupkan benda-benda dari situs budaya.

Baru-baru ini, pemerintah Yaman mengajukan permohonan kepada AS dan PBB untuk membantu membendung distribusi artefak yang signifikan dari negara tersebut.

Pihak berwenang telah meminta AS untuk memberlakukan aturan yang lebih ketat impor artefak Yaman, yang menyatakan bahwa semua benda harus memiliki dokumentasi khusus.

AS telah mengeluarkan perintah darurat pada masa lalu, khususnya untuk Irak, Suriah dan Libya. (T/RS2/RI-1)

 

Mi’raj News Agency (MINA)