Image for large screens Image for small screens

SCROLL TO CONTINUE WITH CONTENT

Damai di Palestina = Damai di Dunia

ADVERTISEMENT

SCROLL TO CONTINUE WITH CONTENT

Musim Panas Hidupkan Kembali Pantai-Pantai Gaza

sri astuti - Rabu, 19 Juni 2024 - 13:09 WIB

Rabu, 19 Juni 2024 - 13:09 WIB

3 Views

Hamed saat mengawasi wisatawan di Pantai Gaza. (Foto: MEMO)

Gaza, MINA – Panas terik mendorong Naji Abu Al-Rous dan keluarganya memilih pantai untuk menghabiskan waktu, karena tinggal di tenda pengungsian pada siang hari menjadi hal yang tak tertahankan.

Keluarga ini mencerminkan situasi yang dialami banyak orang di Jalur Gaza, yang pilihannya sangat dibatasi oleh pendudukan. Dengan seringnya pemadaman listrik dan tidak adanya alternatif untuk mengoperasikan perangkat pendingin, penduduk Jalur Gaza mencari hiburan di pantai untuk mengatasi suhu yang melonjak.

“Saya pergi setiap hari ke pantai di seberang Deir Al-Balah bersama keluarga saya dan menghabiskan hari di sana. Anda tidak bisa tinggal di tenda pada siang hari. Panas di dalam membakar kulit dan menambah penderitaan kami. Jadi, kami pergi ke pantai untuk menghabiskan waktu dan mencoba melupakan kepahitan situasi kami,” kata Naji kepada Quds Press.

Selama beberapa pekan, pantai-pantai di Gaza telah menjadi surga bagi puluhan ribu pengungsi, yang memilih untuk mendirikan tenda mereka di sana setelah pendudukan mengurangi wilayah aman sejak dimulainya operasi militer di Rafah pada 6 Mei 2024.

Baca Juga: Faksi-Faksi Perlawanan Palestina Puji Operasi Yaman di Tel Aviv

Zona aman membentang dari pantai Khan Yunis hingga kamp pengungsi Nuseirat, membentang sejauh lima belas kilometer dan melindungi sekitar satu juta warga Palestina yang melarikan diri dari Rafah dan memilih pantai di wilayah tengah sebagai tempat pengungsian.

Di antara mereka adalah keluarga Abu Rami, yang mengungsi dari lingkungan Shaboura di pusat Rafah ke pantai Khan Yunis.

“Sejak operasi Rafah dimulai bulan lalu, saya memutuskan untuk mendirikan tenda di pantai dan tidur di sana karena air selalu tersedia,” kata Abu Rami.

“Kurangnya air memperburuk kesulitan pengungsian,” tambahnya.

Baca Juga: Dokter Gaza Berhasil Selamatkan Bayi dari Rahim Ibu yang Syahid

“Saya juga memilih pantai untuk anak-anak saya, yang menemukan tempat bermain dan bersenang-senang. Laut adalah tempat perlindungan terakhir kami setelah pendudukan menghancurkan semua tempat yang bisa kami kunjungi untuk melarikan diri dari kenyataan,” tuturnya.

Selain itu, kehadiran aktif para pengungsi di pantai mendorong para pemilik resor tepi laut untuk dibuka kembali. Mereka membersihkan debu perang dari resor mereka yang tertutup, memperbaiki kursi dan meja, menjadikannya layak untuk diduduki orang.

Selain itu, bisnis perorangan bermunculan, seperti penjualan falafel, biskuit, jus, dan air es. Beberapa anak muda memanfaatkan ribuan pengungsi di pantai untuk bekerja di perdagangan kecil-kecilan guna menafkahi keluarga mereka.

Namun, pemandangan ini tidak disukai oleh tentara pendudukan, yang berusaha mengganggu warga Gaza dengan menembakkan peluru dari kapal dan perahu langsung ke tenda pengungsian, membunuh dan melukai puluhan orang, didorong oleh keinginan untuk membalas dendam.

Baca Juga: Pemerintah Palestina Desak Israel Patuhi Keputusan ICJ

Selama 252 hari berturut-turut, tentara pendudukan Israel, dengan dukungan Amerika dan Eropa, melanjutkan agresinya di Jalur Gaza.

Pesawat-pesawatnya membombardir lingkungan sekitar rumah sakit, gedung, menara, dan rumah-rumah warga Palestina, menghancurkan rumah-rumah tersebut di atas kepala penghuninya dan menghalangi masuknya air, makanan, obat-obatan, dan bahan bakar.

Agresi pendudukan yang sedang berlangsung di Gaza telah mengakibatkan 37.232 orang syahid dan 85.037 orang terluka, serta menyebabkan sekitar 1,7 juta orang mengungsi dari Jalur Gaza, menurut data PBB. []

 

Baca Juga: Serang Pangkalan Israel, Hizbullah Kenalkan Senjata Baru

Mi’raj News Agency (MINA)

Rekomendasi untuk Anda

Eropa
Palestina
Internasional
Palestina
Palestina
Internasional