Pengungsi Muslim Rohingya Semakin Prihatin Saat Ramadhan

Cox Bazar, Bangladesh, MINA  – Nasib kaum Muslimin Rohingya di pengungsian Bangladesh semakin memprihatinkan saat bulan Ramadhan saat ini.

Kesengsaraan menghinggapi sekitar 1,3 juta orang di kamp-kamp pengungsian, yang melarikan diri dari tentara Myanmar di tanah airnya sendiri . Arab News melaporkan Sabtu (19/5/2018).

“Kemarin malam saya hanya memiliki sebagian kecil sayuran dan nasi untuk sahur,” kata Abdul Latif (45), seorang pengungsi Rohingya yang tinggal di kamp pengungsi Cox Bazar bersama istrinya, tiga anak dan ibunya.

Ia membayangkan saat di kampung halamannya di Rakhine, di pantai barat Myanmar, selalu mengelola makanan yang layak untuk keluarganya.

“Ramadhan adalah bulan yang paling penting bagi kami sebagai Muslim,” lanjutnya.

Latif, tadinya adalah seorang petani sukses di Mongdu, senantiasa memberi sedekah setiap tahun selama bulan Ramadhan.

Pengungsi Rohingya telah dilarang bekerja, jadi terpaksa bergantung pada amal dan bantuan.

Marium (35), bahkan tidak dapat menemukan makanan apa pun untuk makan sahurnya pada hari pertama Ramadhan.

“Di sini kita menemukan kelangkaan kayu bakar. Sebagian besar waktu, saya memasak hanya sekali sehari dan menyiapkan cukup nasi untuk dua kali sehari,” katanya.

Musim panas menyengat saat ini mereka tidak menyimpan beras dan hanya minum segelas air untuk sahurnya. (T/RS2/P1)

Mi’raj News Agency (MINA)

=====
Ingin mendapatkan update berita pilihan dan info khusus terkait dengan Palestina dan Dunia Islam setiap hari dari Minanews.net. Yuks bergabung di Grup Telegram "Official Broadcast MINA", caranya klik link https://t.me/kbminaofficial, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Comments: 0