Nasib Perdagangan Emas di Gaza (Oleh: Ruwaeda Amer, Gaza)

Pasar emas Gaza telah sangat dirugikan oleh blokade 15 tahun. (Mohammad Othman gambar APA)

Oleh : Ruwaeda Amer, Gaza, Palestina

Sejarah pasar emas Gaza sering bergolak

Di antara banyak krisis yang dihadapi pasar emas Gaza adalah Perang Dunia I, ketika angkatan bersenjata Inggris menyebabkan kerusakan besar di daerah sekitarnya.

Blokade 15 tahun Israel di Gaza sama dengan masa depan pasar sekarang diragukan.

Seperti ayah dan kakeknya, Adel Abu Sayma telah menghabiskan sebagian besar hidupnya bekerja di perdagangan emas. Dengan persetujuannya, putranya sendiri tetap memilih untuk menjauh dari profesi ini.

“Sudah lama tidak ada permintaan nyata untuk emas di Gaza,” kata Abu Sayma. “Orang-orang hanya membeli emas ketika mereka akan menikah.”

Di bawah tradisi lokal, pria memberikan “harga pengantin” kepada calon istri mereka saat pernikahan sedang direncanakan. Uang itu kemudian digunakan untuk membeli gaun dan beberapa barang berharga.

Abu Sayma ingat bahwa calon pengantin akan membeli sebanyak enam kilogram emas sebelum Gaza menjadi sasaran blokade total pada tahun 2007. Saat ini, jumlah rata-rata yang dibeli adalah antara 20 hingga 30 gram.

Pasangan sering berutang untuk membayar pernikahan mereka. Untuk membayar utang, mungkin perlu menjual emas pada tahap awal pernikahan mereka.

Tidak ada untung

“Emas penting bagi perekonomian negara merdeka mana pun,” kata Rafiq Ayyad (85) seorang pedagang veteran. “Saat itulah tidak ada perang, pendudukan, atau blokade. Karena blokade yang mematikan, tidak ada keuntungan yang bisa diperoleh di Gaza.”

Karena Gaza memiliki masalah sosial yang akut, hanya sebagian kecil orang yang mampu membeli emas.

Tingkat pengangguran di Gaza sekarang termasuk yang tertinggi di dunia.

Selama empat bulan pertama tahun ini, pengangguran mencapai hampir 47 persen. Tingkat rata-rata pengangguran pada tahun 2006 – tahun sebelum Gaza ditempatkan di bawah blokade total – adalah sekitar 35 persen.

Penduduk Gaza lebih dari 2 juta jiwa. Sekitar 62 persen paenduduk Gaza membutuhkan bantuan makanan. Dan lebih dari 30 persen rumah tangga Gaza berjuang untuk membayar kebutuhan pendidikan dasar, termasuk buku sekolah dan biaya sekolah, kelompok pemantau PBB OCHA menyatakan dalam sebuah makalah baru-baru ini.

Sejak 2007, Israel telah memberlakukan pembatasan ketat pada impor dan ekspor emas. Untuk waktu yang lama, masuknya emas telah sepenuhnya dilarang.

Pembatasan berarti bahwa banyak pabrik pengolahan emas Gaza telah berhenti beroperasi.

Semua yang tersisa

Volume perdagangan yang dilakukan di pasar emas hanyalah sebagian kecil dari sebelumnya.

“Permintaannya kecil,” kata Mahmoud Atwa dari Sindikat Tukang Emas dan Pedagang Logam Mulia.

Pasar emas dapat ditemukan di samping Masjid Agung – juga dikenal sebagai masjid al-Omari – di Gaza City.

Hanya itu yang tersisa dari Souq al-Qaysariyya, bahasa Arab untuk “Pasar Kaisar.” Berasal dari tahun 1476 dan berdasarkan desain Romawi, Souq al-Qaysariyya awalnya digunakan oleh pedagang kulit dan biji-bijian.

Pasar emas itu sendiri dibuka selama era Ottoman.

Yasir Haboub, pedagang veteran lainnya, mencatat bagaimana menjalankan pasar di bawah pendudukan militer Israel selalu terbukti sulit.

Setelah merebut Gaza dalam Perang 1967, Israel memberlakukan pajak atas perdagangan emas dalam upaya untuk merusaknya.

Pasar terus berjalan meskipun ada hambatan seperti itu. Ia bahkan menikmati kesuksesan relatif di tahun-tahun setelah intifada pertama, perlawanan Palestina yang berlangsung dari 1987 hingga 1993.

“Pedagang emas memiliki kebebasan yang lebih besar untuk bekerja dan mengimpor lebih banyak stok karena beban pendudukan berkurang,” kata Haboub. “Kebebasan yang lebih besar ini menyebabkan aktivitas yang jauh lebih besar dalam membeli dan menjual emas. Kami memiliki cukup uang untuk membeli emas dalam jumlah yang lebih besar sehingga kami dapat menyimpannya untuk masa depan.”

Orang-orang Palestina yang bekerja di Israel selama tahun-tahun itu diketahui membeli koin emas sebagai investasi.

Hampir 30.000 orang dari Gaza bekerja di Israel sebelum intifada kedua meletus pada tahun 2000. Sekarang jumlah yang bekerja di Israel kurang dari 10.000.

Penjualan koin emas di pasar Gaza telah berkurang. Dan hari-hari perdagangan yang kuat tampak jauh dari harapan.

“Semakin sedikit orang yang membeli emas,” tambah Haboub. “Sebaliknya, mereka harus menghabiskan uang yang mereka miliki untuk makanan dan kebutuhan lainnya.” (A/RI-1/RS2)

Sumber: Electronic Intifada

Mi’raj News Agency (MINA)

=====
Dapatkan berita pilihan dan info khusus terkait dengan Palestina dan Dunia Islam setiap hari. Yuks bergabung di Grup Telegram "Official Broadcast MINA", caranya klik link https://t.me/kbminaofficial, kemudian join. Jangan lupa juga ikuti berita terkini dari MINANEWS di Google News, klik di sini.