Netanyahu Dukung RUU Batasi Suara Adzan di Israel

Al Quds, 14 Safar 1438/ 14 November 2016 (MINA) – Perdana Menteri Israel pada Ahad (13/11) mengaku telah mendukung Rancangan Undang-Undang () mengenai batasan pengeras suara yang sering terdengar dari Masjid dekat pendudukan wilayah Palestina yang dikuasai Israel.

“Saya tidak bisa menghitung lagi, sudah terlalu banyak warga Israel datang mengadu ke saya. Dari semua masyarakat Israel, dari semua agama mengeluhkan tentang kebisingan dan penderitaan yang disebabkan dari pengeras suara adzan,” kata Netanyahu pada sidang kabinet, demikian Arab News yang dikutip Mi’raj Islamic News Agency (MINA), Senin (14/11).

RUU akan berlaku untuk semua rumah ibadah, hal tersebut diduga kuat khusus menargetkan Masjid.

Sekitar 17,5 persen warga Israel merupakan orang Arab Muslim. Warga Arab Israel Muslim menyebut warga mayoritas Yahudi kerap melakukan tindakan diskriminasi terhadap mereka.(T/M013/R03)

Mi’raj Islamic news Agency (MINA)

 

Ikuti saluran WhatsApp Kantor Berita MINA untuk dapatkan berita terbaru seputar Palestina dan dunia Islam. Klik disini.