Netanyahu Mengklaim Aneksasi Meningkatkan Peluang Perdamaian

Yerusalem, MINA – Perdana Menteri Israel Benjamin Netanyahu mengklaim bahwa rencana untuk mencaplok sepertiga dari Tepi Barat yang diduduki menjadi wilayah Israel, meningkatkan peluang perdamaian.

Netanyahu juga mengatakan bersedia untuk duduk di meja perundingan dengan Otoritas Palestina berdasarkan “Kesepakatan Abad Ini”, media Safa yang dikutip MINA melaporkan, Senin (29/6).

Surat kabar berbahasa Ibrani Yediot Aharonot melaporkan, Netanyahu memaksakan kedaulatan atas Tepi Barat dan itu akan meningkatkan peluang untuk mencapai perdamaian, tidak ada yang akan dirugikan dan menghimbau Palestina apa yang ia sebut “untuk tidak menyia-nyiakan kesempatan dan menyetujui visi Presiden AS Donald Trump untuk perdamaian.”

Dalam pidato yang direkam yang disampaikan Netanyahu pada konferensi organisasi Amerika “Kristen bersatu untuk Israel”, semalam, dia mengatakan, Palestina harus mempersiapkan negosiasi untuk konsesi bersejarah dalam mengejar perdamaian.

Ini juga menunjukkan, Netanyahu siap untuk negosiasi tersebut.

Sementara itu, Senin (29/6) ini diharapkan utusan Amerika yang bertanggung jawab atas “Kesepakatan Abad Ini, Avi Berkovich, akan bertemu dengan Netanyahu, Menteri Pertahanan Benny Gantz dan pejabat Israel lainnya dengan tujuan mencapai kesepakatan akhir mengenai masalah aneksasi.

Surat kabar Yediot Aharonot juga melaporkan, anggota tim Amerika yang akan menentukan batas-batas wilayah aneksasi juga telah tiba di Israel, tapi  tanggal keberangkatan mereka ke wilayah Tepi Barat belum ditentukan, yang menunjukkan kedua belah pihak belum mencapai konsensus pada peta akhir.

Surat kabar itu menyebut adanya keraguan besar tentang kemungkinan mencapai konsensus dalam waktu dua hari sebelum tanggal 1 Juli yang Netanyahu tetapkan sebagai awal dari proses aneksasi.

Menurut sumber yang diinformasikan, Netanyahu tidak akan puas dengan melampirkan blok pemukiman dan bersikeras melampirkan kelompok pemukiman. Sebagai imbalannya, Gantz dan partainya menentang pencaplokan sekelompok pemukiman dan siap untuk mencaplok blok penyelesaian saja, seperti “Gush Etzion.”

Surat kabar itu memperkirakan, aneksasi Lembah Jordan tidak akan terjadi pada tahap ini karena takut merusak hubungan dengan Yordania, sementara Netanyahu dapat menerima aneksasi sebagian pemukiman karena ini tidak mewajibkan dia untuk menerima rencana penuh Trump, yang juga bertujuan menerima pendirian negara Palestina. (T/B04/P1)

Mi’raj News Agency (MINA)