Netanyahu Nyatakan Saluran TV Al-Aqsa sebagai “Media Teroris”

Tel Aviv, MINA – Perdana Menteri Israel Benjamin Netanyahu pada hari Rabu, 6 Maret, mengeluarkan pernyataan, saluran Televisi Al-Aqsa sebagai “media teroris,” menurut undang-undang anti-terorisme Israel.

Saluran ketujuh di televisi Ibrani mengatakan bahwa Netanyahu menyetujui rekomendasi dari Badan Intelijen Umum Israel Shin Bet dan “kontrol ekonomi terorisme” di Kementerian Angkatan Darat, larangan saluran media dari gerakan Hamas.

Quds Press melaporkan, pernyataan itu didasarkan pada informasi yang diterima dari Shabak pada Februari lalu, dan mengklaim bahwa “Hamas mengeksploitasi saluran itu untuk merekrut aktivis di jajarannya melalui penggunaan kode rahasia dalam siaran televisinya.”

Baru-baru ini, Shin Bet menuduh saluran TV Al-Aqsa itu “bekerja merekrut sel-sel di Tepi Barat untuk mendukung Brigade Qassam, sayap militer Hamas, melalui simbol berkode.”

Pesawat Israel menghancurkan bangunan Kanal Al-Aqsa dalam serangan Israel baru-baru ini di Jalur Gaza pada November 2018.

Setelah pengeboman Israel baru-baru ini, yang menghancurkan pembangunan kanal Al-Aqsa TV, media itu meluncurkan kampanye “dengan dukungan Anda untuk membangun” dalam upaya menolak penargetan langsung Israel.

Saluran TV Palestina menjadi sasaran penargetan berulang dari pendudukan dalam perang sebelumnya di Jalur Gaza, dengan menargetkan kru media yang bekerja di saluran itu, yang menyebabkan sejumlah jurnalis gugur dalam bertugas dan melukai lainnya. (T/RS2/P2)

Mi’raj News Agency (MINA)