Netanyahu Pertimbangkan Kerja Sama Pertahanan Israel-AS

Tel Aviv, MINA – Perdana Menteri Israel Benjamin Netanyahu mempertimbangkan rencana kerja sama pertahanan antara Israel dan Amerika Serikat (AS), harian Israel Maariv melaporkan Rabu (10/7).

Surat kabar itu menyebut bahwa idenya sebagai percobaan yang akan digunakan Netanyahu untuk keperluan pemilihan umum, menjelang pemilihan Knesset yang akan diadakan pada 17 September mendatang.

Analis politik Israel, Ben Caspit menanggapi rencana itu dengan menyebut Netanyahu sebagai seorang pesulap, seperti dikutip Arab 48.

Menurut laporan itu, Netanyahu ingin menggunakan deklarasi kerja sama defensif sebagai “derek pemilihan”, meskipun pra-pemilihan tidak akan berakhir sebelum pemilihan. Diperkirakan ada “prospek bagus” bahwa Presiden AS Donald Trump akan menyetujui permintaan jika Netanyahu menawarkannya.

Surat kabar itu mengutip sumber-sumber politik senior Israel dan menyangkal hal itu sebagai pembicaraan dalam konteks tersebut sebagai kesepakatan. Trump sendiri menyatakan melalui kerja sama defensif, sementara Netanyahu diam-diam menyiapkan jawaban positif untuk Kesepakatan Abad Ini, yang diharapkan akan diajukan setelah Pemilihan Knesset.

Surat kabar Maariv mengatakan, bahwa kemungkinan ini benar-benar dipelajari, untuk meyakinkan orang Amerika agar menerima gerakan ini, yang dibutuhkan Netanyahu, mengingat kurangnya isu yang dapat digunakan sampai September.

Keamanan dan kepemimpinan politik di Israel, serta di Amerika Serikat, telah membahas kemungkinan kerja sama defensif itu lebih dari satu kali, tetapi dalam banyak kasus, dinas keamanan Israel, dalam kebanyakan kasus, melakukan tindakan seperti itu, terutama dari kerja sama pertahanan.

Meskipun kerja sama semacam itu memberikan perlindungan kepada AS di sisi nuklir Israel, itu merongrong kemandirian operasi Israel, menurut surat kabar itu, karena dalam kasus ini kedua pihak berjanji untuk mengoordinasikan semua operasi militer sebelumnya, yang dapat mencegah Israel dari meluncurkan operasi militer atau perang tiba-tiba tanpa dukungan Washington.

Surat kabar itu menambahkan bahwa hal-hal itu relevan dengan kenyataan saat ini, ketika Iran mulai menembus perjanjian nuklir, setelah dilanggar oleh Amerika Serikat, dan masalah aksi militer Israel di Iran akan kembali dengan satu atau lain cara ke agenda.

Sumber-sumber keamanan Israel telah mengakui dalam beberapa hari terakhir bahwa masalah kerja sama pertahanan Israel-Amerika di satu tingkat atau lebih adalah di udara. Tetapi bahwa saat ini tidak ada pekerjaan sistematis untuk mempersiapkannya.

Kemungkinan lain dibahas dengan menyimpulkan formula yang lebih sempit, yang disebut sebagai “kontrak pertahanan,” yang berarti pernyataan presiden AS untuk melindungi Israel, tetapi tampaknya tidak menjadi kerja sama pertahanan.

Makalah tersebut menunjukkan bahwa Netanyahu dan Trump, yang sedang mempersiapkan pemilihan presiden pada bulan November tahun depan, berkomitmen satu sama lain dengan dukungan pemilihan bersama. (T/B05/RI-1)

Mi’raj News Agency (MINA)