Olly Dondokambey Gubernur Sulut Keempat Penerima Anugerah Pena Mas PWI

(Foto: Humas PWI Pusat)

Jakarta, MINA – Gubernur Sulawesi Utara () Prof Dr (HC) Olly Dondokambey, SE menerima Anugerah Pena Emas , Kamis (7/12), karena dinilai berjasa kepada bangsa dan negara dalam ikut membangun pers nasional, khususnya Persatuan Wartawan Indonesia (PWI).

Olly Dondokambey tercatat sebagai Gubernur Sulut keempat yang menerima penghargaan tertinggi dari PWI tersebut, demikian keterangan tertulis Humas PWI Pusat diterima MINA.

Penganugerahan Pena Emas itu diserahkan langsung Ketua Umum PWI Pusat Hendry Ch Bangun kepada Gubernur Sulut Olly Dondokambey di Jakarta. Dalam kesempatan itu, Hendry Bangun didampingi Sekjen PWI Sayid Iskandarsyah menyerahkan sertifikat dan mengenakan jas PWI kepada Olly Dondokambey.

Sedangkan penyerahan Pin Pena Emas akan diserahkan pada acara puncak Hari Pers Nasional (HPN) 2024 tanggal 9 Februari mendatang.

Hendry Bangun mengatakan, Olly Dondokambey adalah penerima Pena Emas PWI ke- 45. Tradisi penganugerahan Pena Emas dimulai sejak 1946. Penerima pertama adalah Sumanang, SH, Ketua PWI pertama.

Dikatakan, keempat Gubernur Sulut yang pernah menerima penghargaan Pena Emas PWI, masing-masing GH Mantik tahun 1984; selanjutnya CJ Ngantung tahun 1995; kemudian Sinyo Harry Sarundajang tahun 2013 dan terakhir Olly Dondokambey tahun 2023.

Gubernur Sulut mengaku tak menyangka akan memperoleh Anugerah Pena Emas PWI. Olly mengaku sangat senang saat berita gembira tersebut disampaikan oleh Ketua PWI Sulut, Voucke Lontaan kepadanya beberapa waktu lalu.

Menurut Olly Dondokambey, peran pers dalam pembangunan di Sulut sangat positif. Pers, tambahnya, tidak saja berperan dalam menjalankan fungsinya memberikan informasi bermanfaat kepada masyarakat tapi yang tidak kalah pentingnya juga melakukan kontrol sosial.

“Media cetak di Sulut menjadi referensi saya dalam melihat persoalan pembangunan. Dari media lah saya bisa tahu kondisi riil di masyarakat,” ujar Gubernur Sulut.

Dikatakan, keberhasilan Sulut keluar dari kritis Covid -19 dan memulihkan kembali kehidupan perekonomian Sulut juga tak lepas dari peran pers. Sehingga perekonomiannya dapat tumbuh di atas 5 persen per tahun atau lebih tinggi dari pertumbuhan ekonomi nasional.

“Media berperan dalam memperkenalkan potensi Sulut di bidang pertanian, perkebunan, perikanan dan andalan masa depan sektor pariwisata. Saya kira peran pers masih relevan untuk kita dorong terus ke depan,” ujarnya.

Ketika kantor PWI Sulut di Manado tahun 2021 terbakar, Olly Dondokambey dan wakilnya Drs Steven Kandouw tercatat turut aktif membantu rehab gedung itu lewat APBD 2023. Saat ini, gedung PWI itu sudah dapat dimanfaatkan kembali.

“Saya memang ingin PWI kuat sehingga bisa berkontribusi lebih besar bagi pembangunan Sulut,” ujar Olly.(R/R1/P1)

 

Mi’raj News Agency (MINA)