OPOSISI SURIAH TOLAK IRAN DALAM PEMBICARAAN DAMAI

Wakil Presiden Koalisi Nasional Suriah Hisham Marwah. (Foto: dok. Daily News Egypt)
Wakil Presiden Koalisi Nasional Suriah Hisham Marwah. (Foto: dok. Daily News Egypt)

Istanbul, 16 Muharram 1437/29 Oktober 2015 (MINA) – Seorang anggota senior oposisi politik Suriah yang didukung Barat pada Rabu (28/10) menyatakan mundur dari pembicaraan damai Suriah di Wina, sebagai penolakan terhadap keikutsertaan Iran.

Wakil Presiden Koalisi Nasional Suriah yang berbasis di Turki, Hisham Marwah, mengkritik setiap partisipasi Teheran dalam pembicaraan proses politik Suriah.

Marwah mengatakan akan menolak berpartisipasi jika Iran terlibat dan menurutnya, kehadiran sekutu utama Presiden Suriah Bashar Al-Assad itu akan merusak proses politik.

“Iran tidak percaya pada Komunike Jenewa. Melibatkan mereka (Iran) dalam pembicaraan merongrong proses politik,” katanya merujuk dokumen yang disepakati secara internasional sebagai pedoman proses untuk perdamaian dan transisi politik Suriah, ARA News melaporkan yang dikutip Mi’raj Islamic News Agency (MINA).

Baca Juga:  Militer Yaman Targetkan Tiga Kapal, Satu Milik AS

Amerika Serikat telah mengatakan, Iran akan diundang dalam pembicaraan Jumat nanti. Kantor berita nasional Iran melaporkan, Menteri Luar Negeri Iran Mohammad Javad Zarif dan wakilnya akan hadir.

Sekitar selusin peserta dijadwalkan akan hadir, termasuk wakil dari Rusia dan Arab Saudi.

“Iran hanya memiliki satu proyek, untuk menjaga Assad berkuasa, mereka tidak mengakui prinsip pembicaraan,” tambah Marwah.

Pada Januari 2014, lembaga oposisi menolak menghadiri pembicaraan politik di Swiss, kecuali PBB membatalkan undangan untuk Iran.

Kantor berita Fars melaporkan secara terpisah, Menteri Zarif telah membahas partisipasi Iran dalam pembicaraan damai Suriah dengan Menteri Luar Negeri Rusia Sergei Lavrov melalui telepon, Selasa. (T/P001/R02)

Baca Juga:  Militer Yaman Targetkan Tiga Kapal, Satu Milik AS

Mi’raj Islamic News Agency (MINA)

Wartawan: Rudi Hendrik

Editor: Bahron Ansori

Comments: 0