Optimisme India Lockdown 1,3 Miliar Orang 21 Hari

Hingga 23 Maret 2020, hampir setiap malam orang memenuhi Taman Shivaji. Salah satu lapangan umum terbesar di New Delhi ini sering dipenuhi dengan tim kriket, orang jogging, anak-anak sekolah, dan pejalan kaki yang sudah lanjut usia, bersama dengan seluruh perekonomian informal pedagang kaki lima.

Namun, semua menghilang setelah Perdana Menteri Narendra Modi mengumumkan penutupan (lockdown) terbesar di dunia pada 24 Maret. Meminta 1,3 miliar orang India tinggal di rumah selama 21 hari untuk memperlambat penyebaran virus corona baru (COVID-19).

Langkah itu sebagian merupakan respons terhadap proyeksi apokaliptik. Kurang dari 600 kasus telah dikonfirmasi pada saat pengumuman Modi, meskipun jumlah itu secara luas diyakini sebagai angka yang jauh lebih rendah. Namun, tanpa langkah-langkah pengendalian, 300 juta hingga 500 juta orang India dapat terinfeksi pada akhir Juli dan 30 juta hingga 50 juta bisa memiliki penyakit parah, menurut satu perhitungan.

Negara terpadat kedua di dunia ini memiliki sejumlah besar orang miskin yang hidup dalam kondisi yang padat, tidak bersih, dan infrastruktur kesehatan masyarakat yang lemah, dengan hanya 0,7 tempat tidur rumah sakit per 1.000 orang, dibandingkan dengan Italia 3,4 dan Amerika Serikat 2,9. Di samping itu India juga memiliki kurang dari 50.000 ventilator.

“India mungkin adalah negara berkembang besar pertama dan demokrasi di mana pandemi ini akan tiba,” kata Ramanan Laxminarayan, Pendiri dan Direktur Pusat Dinamika Penyakit, Ekonomi & Kebijakan. “Harus ada tanggapan unik India terhadap COVID-19.”

Penguncian Modi memiliki dampak sosial dan ekonomi yang bahkan lebih tajam daripada penguncian di negara-negara kaya. Jutaan orang India yang bergantung pada upah setiap hari untuk makan sehari-hari dikeluarkan dari pekerjaan. Pekerja asal luar New Delhi memenuhi bus dan kereta api untuk pulang, berpotensi membawa virus ke daerah pedesaan. Ketika pilihan transportasi tidak ada, banyak keluarga di New Delhi dan kota-kota besar lainnya mulai berjalan kaki ke desa-desa mereka yang jauh, dengan sedikit akses kepada makanan.

Baca Juga:  Ketua Muhammadiyah: Transaksi Judi Online Tahun 2024 Capai Rp.100 Triliun

“Kami berisiko mengubah krisis kesehatan menjadi krisis sosial ekonomi,” kata Ravi Duggal, seorang aktivis kesehatan masyarakat.

Untuk mencegahnya, pemerintah India mengumumkan paket ekonomi hampir AS$ 23 miliar pada tanggal 26 Maret untuk membantu orang miskin, menyediakan ransum biji-bijian dan pulsa, tabung memasak gas gratis untuk 83 juta keluarga, dan transfer tunai AS$ 6,65 per bulan kepada sekitar 200 juta wanita selama 3 bulan ke depan.

Banyak pengamat mengatakan bantuan itu terlalu sedikit – kurang dari 1% dari produk domestik bruto India – dan bahwa lebih banyak dibutuhkan dalam beberapa bulan mendatang.

Polisi India berhelm model bentuk virus corona menghentikan pengendara motor yang keluar rumah. (Foto: Arun Sankar/FP/Getty)

“Tidak bisa membuka kuncian”

Negara-negara Asia Selatan lainnya juga bergulat dengan pilihan yang sulit antara pengendalian penyakit dan ekonomi. Bangladesh yang memiliki total 54 infeksi yang dilaporkan per 31 Maret, telah mengunci negara itu sampai 4 April. Bangladesh adalah salah satu negara dengan populasi terpadat di dunia, dengan Dhaka, ibu kota negara, menampung 47.400 orang per kilometer persegi.

Sri Lanka memiliki 143 kasus yang dikonfirmasi per 31 Maret 2020, tetapi hanya menutup delapan dari 25 distriknya, dengan alasan kesulitan bagi orang miskin.

Baca Juga:  15 Orang Tewas Imbas Longsor di India dan Bangladesh

Pakistan, yang telah melaporkan jumlah kasus terbesar di kawasan itu, 2.042, juga mengunci hanya beberapa daerah. Dalam pidatonya pekan lalu, Perdana Menteri Pakistan Imran Khan mengatakan, dengan seperempat penduduknya jatuh di bawah garis kemiskinan, negara itu tidak mampu melakukan penutupan total.

Aktivis kesehatan masyarakat Duggal bersama aktivis lainnya telah mengkritik penutupan skala besar India. Ia mengatakan bahwa penutupan khusus wilayah lebih manusiawi dan praktis di India. Namun, sebagian besar ahli setuju bahwa kuncian nasional diperlukan.

Shahid Jameel, seorang virologis India dan Ketua Wellcome Trust / DBT India Alliance, mencatat, langkah-langkah yang diambil dalam pekan-pekan sebelumnya — termasuk menghentikan kedatangan internasional — tidak memperlambat laju peningkatan kasus.

“Pengalaman dari negara lain menunjukkan bahwa jika Anda mengunci lebih awal, jika Anda mengetahui diri Anda lebih awal pada kurva, ada peluang yang lebih baik untuk membatasi penyebaran,” katanya.

Pemerintah telah mengumumkan beberapa langkah lain untuk mempersiapkan India menghadapi serangan yang akan datang. Paket senilai AS$ 2 miliar telah dikeluarkan pekan lalu untuk membeli peralatan pelindung bagi pekerja perawatan kesehatan, memperluas fasilitas pengujian, dan melatih pekerja perawatan kesehatan di seluruh negeri. India mengimpor 10.000 ventilator dari Cina dan telah memesan 30.000 lagi dari perusahaan domestik. Ekspor peralatan medis perawatan kritis telah dilarang. Rumah sakit swasta menyisihkan bangsal dan pihak berwenang telah memberikan kekuatan keuangan darurat kepada tentara untuk mendirikan fasilitas karantina.

“Banyak yang perlu dilakukan dalam tiga pekan ke depan untuk memastikan bahwa kami telah membangun sistem untuk menguji dan merawat pasien, dan untuk mendukung keluarga pasien,” kata Gagandeep Kang, seorang peneliti penyakit menular terkemuka India dan Direktur Eksekutif Institut Ilmu Pengetahuan dan Teknologi Kesehatan Translasional. “Kita tidak bisa membuka kuncian.”

Baca Juga:  MINA Selenggarakan Training Jurnalistik untuk Mahasiswa Magang STAI Al-Fatah

 

Bersatu untuk suatu tujuan

Beberapa negara bagian sudah menghitung kebutuhan mereka dalam skenario terburuk dan memesan peralatan tambahan sendiri, kata Giridhar Babu, kepala epidemiologi di Yayasan Kesehatan Masyarakat India. Namun, beberapa negara bagian memiliki sedikit data untuk menunjukkan tingkat masalah, karena pengawasan dan pelaporan yang buruk.

Namun demikian, Babu tetap optimis. Dia menunjuk ke beberapa indikator yang menjanjikan seperti rendahnya kasus kematian (0,7 persen) di Negara Bagian Kerala yang terpukul parah. Kerala memiliki salah satu sistem kesehatan publik terbaik di negara itu dan telah melakukan sebagian besar tes. Hanya ada sedikit kebutuhan ventilator dan sedikit laporan tentang lonjakan kasus demam di klinik setempat.

Tidak seperti Cina, satu-satunya negara lain dengan ukuran populasi yang sebanding, pemerintahan demokratis India tidak dikenal karena efisiensi. Namun, keberhasilan negara itu dalam pemberantasan polio, yang juga membutuhkan inovasi, koordinasi di semua tingkat pemerintahan, dan dukungan masyarakat, memberikan contoh bagaimana seluruh sistem kadang-kadang dapat bersatu untuk mencapai suatu tujuan.

“Tidak ada yang mengira India bisa memberantas polio,” katanya.

Kang setuju bahwa penutupan tepat waktu dapat memperlambat penyebaran virus beberapa pekan, memulai apa yang ia sebut “luka bakar terkontrol.”

“Tapi setelah itu Anda masih perlu mempertahankan upaya jarak dan isolasi,” katanya. Itu mungkin lebih mudah diucapkan daripada dilakukan teruntuk lebih dari setengah warga Mumbai yang tinggal di daerah kumuh. “Bagaimana Anda mengomunikasikannya atau mengaktifkannya ketika Anda memiliki lima orang yang tinggal di sebuah ruangan?” (AT/RI-1/P1)

 

Sumber: Sciencemag.org

 

Mi’raj News Agency (MINA)

Wartawan: Rudi Hendrik

Editor: Ismet Rauf