Pakistan Kecam Pembangunan Kuil di Situs Masjid Babri

Karachi, Pakistan, MINA – Pakistan pada hari Rabu (27/5) mengutuk dimulainya pembangunan sebuah kuil Hindu di lokasi Masjid Babri setelah putusan kontroversial Mahkamah Agung India pada bulan November.

Pemerintah negara bagian Uttar Pradesh India mengumumkan pembangunan kuil Ram di lokasi Masjid Babri telah dimulai sejak Selasa (26/5), Anadolu Agency melaporkan.

Perkembangan itu terjadi pada saat kedua negara tetangga yang bersenjata nuklir itu berjuang mengatasi pandemi virus corona yang sedang melonjak.

“Sementara dunia bergulat dengan pandemi COVID-19 yang belum pernah terjadi sebelumnya, gabungan RSS-BJP di India sibuk tanpa malu-malu memajukan agenda ‘Hindutva’,” ujar Kementerian Luar Negeri Pakistan dalam sebuah pernyataan.

“Dimulainya pembangunan sebuah kuil [Mandir] di lokasi Masjid Babri bersejarah di Ayodhya pada 26 Mei adalah langkah lain ke arah ini dan pemerintah serta rakyat Pakistan mengutuknya dengan syarat yang paling kuat,” tambah pernyataan itu.

Baca Juga:  Hamas Masih Mampu Timbulkan Kerugian Besar Bagi Israel

Menurut Pakistan, dimulainya pembangunan kuil adalah kelanjutan dari keputusan “kontroversial” pengadilan tinggi India, yang gagal untuk menegakkan keadilan.

Masjid Babri dihancurkan oleh massa Hindu garis keras pada tahun 1992.

Kemudian Perdana Menteri India saat itu P.V. Narasimha Rao berjanji  membangun kembali masjid dalam pidato yang disiarkan televisi.

Namun, Mahkamah Agung India November lalu menyerahkan situs masjid bersejarah itu kepada umat Hindu untuk pembangunan sebuah kuil setelah pertempuran hukum yang berkepanjangan.

Pengadilan juga memutuskan bahwa sebidang tanah 20.234 meter persegi (lima acre) yang “cocok” akan dialokasikan kepada Dewan Wakaf Sunni baik oleh pemerintah pusat atau pemerintah provinsi untuk membangun sebuah masjid baru.

Baca Juga:  MUI Kecam Serangan Israel Saat Shalat Idul Adha di Masjid Al-Aqsa

“Putusan Mahkamah Agung [India] merobek-robek lapisan yang disebut sekularisme India dengan menjelaskan bahwa kaum minoritas tidak aman di India dan bahwa mereka harus takut akan kehidupan, kepercayaan, dan tempat ibadah mereka,” kata kementerian.

“Perkembangan yang berkaitan dengan Masjid Babri (masjid), Diskriminasi Kewarganegaraan (CAA) yang diskriminatif, inisiasi proses Daftar Warga Nasional (NRC), dan pembunuhan yang ditargetkan terhadap Muslim di Delhi pada Februari 2020 adalah ilustrasi yang jelas tentang bagaimana umat Islam di India sedang dipinggirkan, dirampas dan menjadi sasaran kekerasan yang tidak masuk akal,” tambahnya.

Gelombang naiknya kefanatikan agama di India, menurut Pakistan didokumentasikan dengan baik oleh organisasi-organisasi hak asasi manusia internasional, secara teratur disoroti oleh media internasional dan dibesarkan di sejumlah parlemen dunia.

Baca Juga:  ICAN: Israel Punya 90 Hulu Ledak Nuklir

“Komunitas internasional harus meminta India untuk bertanggung jawab atas pelanggaran terus-menerus atas hak asasi manusia minoritas dan mendesak pemerintah India untuk mengambil langkah segera guna memastikan bahwa hak-hak semua minoritas dilindungi sepenuhnya dan dipromosikan sesuai dengan kewajiban India berdasarkan instrumen internasional di mana ia adalah pesta,” pungkasnya. (T/R7/P1)

Mi’raj News Agency (MINA)

Wartawan: sri astuti

Editor: Ismet Rauf