Palestina: Pelatihan Verifikasi dan Tantangan Pengumpulan Berita di Zona Konflik

Pengawas Umum Media Resmi di Negara Palestina, Menteri Ahmed Assaf, meresmikan pelatihan kelas master virtual tentang "Tantangan Verifikasi dan Pengumpulan Berita di Zona Konflik (Palestina sebagai Studi Kasus)", yang diselenggarakan Persatuan Kantor Berita OKI (UNA) bekerja sama dengan "Viory", Kantor Berita Video terkemuka pada Selasa (27/2/2024).(Foto: Dok. UNA)

Jeddah, MINA – Pengawas Umum Media Resmi di Negara Palestina, Menteri Ahmed Assaf, meresmikan pelatihan kelas master virtual tentang “Tantangan Verifikasi dan Pengumpulan Berita di Zona Konflik (Palestina sebagai Studi Kasus)”, yang diselenggarakan Persatuan (UNA) bekerja sama dengan “Viory”, Kantor Berita Video terkemuka pada Selasa (27/2).

Pelatihan ini menghadirkan partisipasi lebih dari 200 profesional media dari kantor berita anggota dan media di negara-negara anggota OKI, termasuk Kantor Berita MINA dari Indonesia.

Menteri Assaf meluncurkan masterclass dengan pidato yang mengungkapkan rasa terima kasihnya kepada UNA dan “Viory” yang telah menyelenggarakan program pelatihan ini.

Dia menekankan, pemilihan topik masterclass sangatlah penting saat ini, terutama mengingat agresi Israel baru-baru ini terhadap rakyat Palestina di dan perang genosida yang tidak ada satupun yang luput dari perhatian, menyasar seluruh segmen masyarakat dunia, khususnya jurnalis.

Menteri Assaf mengungkapkan, sejak dimulainya agresi Israel baru-baru ini di Gaza kurang dari lima bulan lalu, lebih dari 120 jurnalis Palestina telah terbunuh secara langsung.

“Penargetan ini mencerminkan keinginan Israel untuk mengaburkan kebenaran, melakukan semua kejahatan ini secara diam-diam, dan meneror jurnalis lain yang belum menjadi sasaran untuk mencegah mereka memenuhi tugas jurnalistiknya sesuai dengan kepentingan nasional dan profesional dari profesi mulia ini,” ujarnya.

Assaf mencatat media resmi Palestina telah kehilangan 11 syuhada, yang sebagian besar menjadi sasaran kebiadaban Zionis adalah keluarga mereka.

Dia menyebutkan di antara para jurnalis yang syahid ini, Mohammed Abu Hatab, yang menjadi sasaran langsung dan rumahnya secara khusus dibom dalam upaya untuk membungkamnya, karena ia unggul dalam menyampaikan pesan rakyat Palestina, penderitaan mereka, dan besarnya kejahatan yang dilakukan di Gaza.

Menteri Palestina menekankan, penargetan jurnalis oleh Israel tidak dimulai pada tanggal 7 Oktober, karena markas utama Perusahaan Penyiaran Palestina di Ramallah dihancurkan lebih dari 20 tahun yang lalu oleh pesawat dan tank Israel.

Dia menegaskan, meskipun besarnya kejahatan ini dan tingginya harga yang harus kita bayar, jurnalis Palestina berhasil melaksanakan pekerjaan mereka dan menyampaikan pesan Gaza dan pesan Palestina ke seluruh penjuru dunia.

Dia menambahkan, pada awal agresi, Israel berhasil melalui hubungan dan kendali atas beberapa media besar, dalam mempromosikan narasinya.

“Namun, ketika jurnalis Palestina mengambil inisiatif dan mulai menyiarkan berita tentang agresi terhadap rakyat Palestina dan pembunuhan anak-anak dan perempuan, kami berhasil menyampaikan gambaran dan suara ini ke seluruh dunia,” ungkapnya.

Menteri Palestina menekankan bahwa kondisi kerja jurnalis Palestina sulit dan kompleks.

Ia menekankan, tidak ada negara di dunia yang jurnalisnya menjadi sasaran langsung kecuali Palestina. Dia menekankan, Israel tahu bahwa mereka kebal hukum dan akan lolos dari tanggung jawab apa pun, itulah sebabnya mereka terus melakukan kejahatan.

Dia menyoroti serangkaian tantangan yang dihadapi oleh jurnalis Palestina, termasuk tantangan pendudukan Israel, yang menargetkan jurnalis dengan pembunuhan, cedera, dan penangkapan, mencegah mereka bergerak dan mengakses wilayah konflik.

Selain itu, membatasi akses para jurnalis ke wilayah pendudukan di Israel, dan menutup kantor media resmi Palestina di Kota Al-Quds.

Dia menjelaskan, Israel tidak berhenti pada kejahatan ini tetapi juga berupaya mencoreng citra jurnalis Palestina dengan melampirkan beberapa tuduhan palsu.

“Ketika seorang syuhada Mohammed Abu Hatab, salah satu reporter televisi Palestina yang paling penting, dibunuh, media Israel menggambarkan operasi tersebut sebagai pembunuhan seorang teroris Palestina yang menyamar dalam pakaian jurnalis,” ungkapnya.

Menteri Assaf menekankan, besarnya tantangan dan kemauan jurnalis Palestina lebih besar daripada dampak dari semua kejahatan Israel ini, itulah sebabnya Anda melihat arus besar berita datang dari Gaza, Tepi Barat, dan seluruh Palestina.

Ia menyerukan kepada semua lembaga media internasional untuk bersuara guna mengungkap kejahatan-kejahatan ini, meminta pertanggungjawaban para pelaku,

Assaf juga mendorong agar jurnalis Palestina dapat bekerja dengan aman, dengan keamanan bagi kehidupan, rumah, dan keluarga mereka, seperti yang terjadi di mana pun di dunia.

Memerangi Penyebaran Konten Palsu

Sementara itu, Penjabat Direktur Jenderal Persatuan Kantor Berita OKI, Mohammed Abd Rabbo Al-Yami, menjelaskan, kelas master ini hadir dalam kerangka upaya Persatuan untuk menjelaskan kesulitan yang dihadapi oleh jurnalis pada umumnya dan jurnalis Palestina pada khususnya.

“Bagi jurnalis Palestina ketika mereka menjalankan tugas profesional mereka di bawah kondisi yang diberlakukan oleh pendudukan Israel dan perang yang terus menerus di Jalur Gaza,” kata Rabbo.

Dia menambahkan, kelas master ini hadir dalam upaya Uni Eropa untuk menghadapi misinformasi media dan membekali jurnalis dengan keterampilan yang diperlukan untuk mengidentifikasi dan memerangi penyebaran konten palsu. Hal ini menunjukkan bahwa Uni Eropa telah meluncurkan platform khusus untuk memerangi misinformasi media.

“Khususnya dalam pemberitaan terkait isu Palestina. Al-Yami menyampaikan rasa hormat dan kekagumannya yang sebesar-besarnya atas pengorbanan jurnalis Palestina dan upaya mereka untuk menyampaikan kebenaran,” ujarnya.

Al-Yami menyampaikan terima kasih yang tulus kepada kantor berita “Viory” atas keinginannya untuk berbagi keahliannya dengan kantor berita di negara-negara anggota OKI.

Dalam intervensi langsung dari Kota Rafah di Gaza selatan, Sami Abu Salem, koresponden Badan Berita dan Informasi Palestina (), mengulas sejumlah tantangan yang dihadapi jurnalis Palestina dalam menjalankan tugas profesionalnya.

Ia menunjukkan, salah satu tantangan yang menonjol adalah ketidakmampuan jurnalis untuk menetap di suatu wilayah tertentu, mengingat ia secara pribadi telah mengungsi lebih dari 7 kali.

Abu Salem menegaskan, WAFA fokus pada keakuratan dan mengandalkan sumber resmi, terutama Kementerian Kesehatan Palestina, dalam mempublikasikan jumlah korban dan syuhada.

Jurnalis Palestina Fuad Abu Jarada juga membahas dalam intervensi lapangan tentang kesulitan yang dihadapi jurnalis Palestina, termasuk menyeimbangkan kehidupan keluarga dan profesional, serta tantangan mobilitas dan akses internet.

Selanjutnya, Marie Sakellariou, Head of Intake Head of Verification di kantor berita video “Viory”, dan Zois Bekios Zannikos, Senior Verification Editor di “Viory”, memaparkan ikhtisar “Tantangan Verifikasi dan Pengumpulan Berita di Daerah Konflik”, dengan fokus pada situasi saat ini di Gaza.

Mereka membahas keselamatan tim, mekanisme verifikasi, dan memastikan kredibilitas berita. Mereka juga membahas berbagai tantangan yang dihadapi tim “Viory” dalam menjalankan tugasnya di Gaza, di mana mereka terluka namun tetap melanjutkan pekerjaan meski mengalami kesulitan dan meski kehilangan anggota keluarga.

Mereka membahas etika jurnalisme di wilayah konflik, dan menekankan perlunya jurnalis menghindari wawancara dengan tawanan perang.

Mereka juga membahas sejumlah alat teknologi yang digunakan untuk memverifikasi lokasi gambar dan video untuk memastikan keasliannya.

Selain itu, mereka membahas tantangan yang timbul dari kecerdasan buatan dan konten yang dibuat melalui aplikasi AI, serta memberikan beberapa saran dan solusi untuk memverifikasi konten ini.(R/R1/P1)

Mi’raj News Agency (MINA)

 

 

Ikuti saluran WhatsApp Kantor Berita MINA untuk dapatkan berita terbaru seputar Palestina dan dunia Islam. Klik disini.