Palestina Tolak Deklarasi Tripartit AS, Israel dan UEA

Ramallah, MINA – Pimpinan Otoritas Palestina mengumumkan penolakan dan kecaman kerasnya atas deklarasi tripartit AS, Israel dan Uni Emirat Arab, yang mengejutkan, tentang normalisasi lengkap hubungan antara negara pendudukan Israel dan UEA, dengan imbalan mengklaim penangguhan sementara atas rencana untuk mencaplok tanah Palestina dan memperpanjang kedaulatan Israel atas mereka.

Dalam pernyataan resmi yang dilaporkan Safa pada Kamis (13/8)  Otoritas Palestina mengatakan, langkah itu merusak upaya perdamaian Arab dan keputusan KTT Arab dengan negara-negara Islam, serta legitimasi internasional.

Deklarasi itu sama juga dengan agresi terhadap rakyat Palestina, dan pengabaian hak-hak Palestina dan situs suci, terutama Yerusalem dan negara Palestina merdeka di perbatasan 4 Juni 1967.” .

Palestina menilai yang dilakukan UEA adalah pengkhianatan atas Yerusalem, Al-Aqsa dan perjuangan Palestina, serta pengakuan atas Yerusalem sebagai ibu kota Israel.

Otoritas Palestina menuntut agar segera menarik diri dari deklarasi memalukan ini, dan juga menyatakan penolakannya untuk menukar penangguhan aneksasi ilegal untuk normalisasi Emirat dan menggunakan masalah Palestina sebagai kedok untuk tujuan ini.

Ditegaskan, bahwa UEA atau pihak lain, tidak memiliki hak untuk berbicara atas nama rakyat Palestina, dan tidak mengizinkan siapa pun untuk campur tangan dalam urusan Palestina atau melaporkan atas nama mereka atas hak mereka yang sah di tanah air mereka.

Dia menekankan, Organisasi Pembebasan Palestina (PLO) adalah satu-satunya perwakilan yang sah dari rakyat Palestina, dan bahwa rakyat Palestina berdiri hari ini di setiap tempat bersatu di belakang kepemimpinan mereka yang sah dalam menghadapi deklarasi tripartit yang brutal ini.

Palestina juga menyerukan sesi darurat segera Liga Arab, serta Organisasi Kerja Sama Islam, untuk menolak deklarasi ini.

Ia juga meminta dunia internasional untuk mematuhi hukum internasional dan resolusi legitimasi internasional yang menjadi dasar untuk menyelesaikan konflik Palestina-Israel, dan bahwa perdamaian hanya dapat dicapai melalui penghentian total pendudukan Israel di wilayah Palestina. (T/B04/RS2)

Mi’raj News Agency (MINA)