Dampak Serius Perubahan Iklim Sasar Wanita Hamil dan Lansia

Penelitian menunjukkan perubahan iklim berdampak serius terhadap kesehatan wanita hamil, anak-anak ada lansia. (Foto: Observer Research Foundation)

Jenewa, MINA – Sebuah kumpulan artikel baru yang diterbitkan dalam Journal of Global Health pada Rabu (5/6) menunjukkan wanita hamil, bayi baru lahir, anak-anak, remaja dan orang lanjut usia menghadapi komplikasi kesehatan yang serius akibat perubahan iklim.

Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) mengatakan kebutuhan spesifik kelompok-kelompok ini sebagian besar telah diabaikan dalam respons terhadap perubahan iklim, Anadolu Agency melaporkannya.

“Artikel-artikel tersebut mendokumentasikan bukti ilmiah yang tersedia mengenai dampak kesehatan dari berbagai bahaya iklim pada tahap-tahap penting kehidupan, mulai dari gelombang panas hingga polusi udara dan bencana alam seperti kebakaran hutan dan banjir,” kata WHO.

Secara keseluruhan, hal-hal tersebut menunjukkan risiko kesehatan terkait perubahan iklim masih terlalu diremehkan bagi masyarakat muda, lanjut usia dan selama kehamilan, sehingga menimbulkan dampak yang serius dan sering kali mengancam jiwa.

Setiap tambahan 1°C pada suhu minimum harian di atas 23,9°C (75F) telah terbukti meningkatkan risiko kematian bayi sebanyak 22,4%.

“Studi-studi ini menunjukkan dengan jelas perubahan iklim bukanlah ancaman kesehatan jangka panjang, dan bahwa populasi tertentu sudah menanggung akibatnya,” kata Dr. Anshu Banerjee, Direktur Kesehatan dan Penuaan Ibu, Bayi Baru Lahir, Anak dan Remaja di WHO.

Baca Juga:  Demensia Peringkat Ketiga Penyakit Terbanyak di KKHI Makkah

“Meskipun kesadaran akan perubahan iklim telah meningkat, tindakan untuk melindungi kehidupan orang-orang yang paling berisiko masih belum memenuhi kebutuhan. Agar keadilan iklim dapat dicapai, hal ini harus segera diperbaiki,” ujarnya.

Ditulis oleh para ahli dan akademisi WHO di seluruh dunia, penelitian yang berjudul “Perubahan iklim sepanjang perjalanan hidup” ini melaporkan sejumlah dampak spesifik terhadap kesehatan fisik dan mental yang timbul akibat berbagai bahaya iklim.

Mereka menyebutkan suhu tinggi berhubungan dengan dampak buruk pada kelahiran, terutama kelahiran prematur dan lahir mati, serta hipertensi serta diabetes gestasional pada kehamilan.

Gelombang panas mempengaruhi fungsi kognitif dan pembelajaran bagi anak-anak dan remaja sekaligus meningkatkan serangan jantung dan komplikasi pernafasan di kalangan orang tua, menurut WHO.

Baca Juga:  Waspada DBD pada Musim Kemarau

Polusi udara sekitar juga meningkatkan kemungkinan tekanan darah tinggi selama kehamilan, berat badan lahir rendah, kelahiran prematur dan dampak negatif pada perkembangan otak dan paru-paru janin.

Hal ini juga meningkatkan risiko penyakit pernapasan pada anak-anak dan orang lanjut usia, yang juga menghadapi risiko lebih besar terkena kanker, penyakit kardiovaskular, dan pneumonia.

Bencana alam yang berhubungan dengan perubahan iklim mempunyai dampak yang signifikan terhadap kesehatan mental dan fisik. Banjir dan kekeringan mengurangi akses terhadap air bersih dan persediaan makanan, sehingga meningkatkan penyakit diare dan malnutrisi.

“Kebakaran hutan telah terbukti meningkatkan gangguan pernafasan dan angka kematian kardiovaskular pada orang lanjut usia,” kata WHO.

Meskipun perubahan iklim berdampak pada semua orang, perpindahan dan gangguan akibat perubahan iklim mempunyai konsekuensi yang parah bagi mereka yang membutuhkan akses rutin terhadap layanan kesehatan dan dukungan sosial.

“Bayi dan orang lanjut usia serta wanita hamil mungkin memiliki faktor risiko fisiologis tertentu, seperti kesulitan dalam mengatur suhu, kerentanan terhadap dehidrasi dan/atau sistem kekebalan tubuh yang lebih lemah,” kata WHO.

Baca Juga:  Ini Tips Jaga Imun Saat Puncak Haji

Mereka juga menghadapi dampak yang tidak proporsional dari dampak tidak langsung perubahan iklim dan bencana terkait seperti kekurangan pangan dan air serta lonjakan vektor dan penyakit yang ditularkan melalui air.

“Lingkungan yang sehat mendukung kesehatan sepanjang hidup, memungkinkan pertumbuhan dan perkembangan yang sehat pada masa kanak-kanak dan remaja, kehamilan yang sehat, dan penuaan yang sehat,” kata Anayda Portela, Penulis dan Ilmuwan di WHO.

Para ahli mengatakan, ada kebutuhan mendesak untuk melakukan mitigasi perubahan iklim dengan mengurangi emisi gas rumah kaca dan membangun ketahanan iklim; untuk mengambil tindakan spesifik yang melindungi kesehatan pada berbagai tahap kehidupan, dan untuk memastikan kesinambungan layanan kesehatan bagi mereka yang paling berisiko ketika bencana iklim terjadi.

WHO mengatakan tahun 2023 adalah tahun terpanas yang pernah tercatat dalam lebih dari 170 tahun dan terjadi berbagai keadaan darurat iklim mulai dari kebakaran hutan hingga angin topan, banjir dan panas ekstrem. []

 

Mi’raj News Agency (MINA)

Wartawan: sri astuti

Editor: Widi Kusnadi