PARIWISATA DI PALESTINA MENINGKAT SEJAK AKHIR PERANG GAZA

Pariwisata di Palestina

Foto: Ma'an News Agency
Foto: Ma’an News Agency

Bethlehem, 19 Dzulhijjah 1435/13 Oktober 2014 (MINA)- Menteri Pariwisata , Rula Maayah mengatakan, Pariwisata di Tepi Barat dan Al-Quds meningkat sejak akhir serangan militer terhadap Jalur pada Agustus lalu.

“Penurunan wisatawan selama perang mencapai 60 persen, akan tetapi sekarang sudah mengalami kenaikan 30 persen dan tarifpun secara bertahap akan menyesuaikan,” kata Rula Maayah seperti dilaporkan Ma’an dikutip Mi’raj Islamic News Agency (MINA)Senin.

Rula Maayah mengatakan, peringatan Natal menjadi kesempatan yang baik untuk mendorong pariwisata di Palestina, setelah sebelumnya indsutri periwisata mengalami masalah serius selama 50 hari serangan yang dilakukan militer Israel ke .

“Jumlah wisatawan yang berkunjung ke Palestina diperkirakan akan meningkat pada saat perayaan Natal selama Desember 2014 dan Januari 2015,” kata Rula Maayah.

Maayah juga mengatakan, pihaknya telah menghubungi perusahaan wisata di seluruh dunia dan ikut ambil bagian pada pameran internasional dalam upaya untuk mempublikasikan situs arkeologi dan agama Palestina menjelang musim dingin.

Ia menambahkan, sebelumnya beberapa negara melarang warganya untuk mengunjungi Palestina selama perang, akan tetapi saat ini  larangan itu telah berakhir. Pihaknya telah menghubungi negara-negara bersangkutan untuk meyakinkan mereka mengakhiri larangan perjalanan ke Palestina.

“Persiapan untuk perayaan Natal telah dimulai, beberapa  pejabat kementerian pariwisata memiliki dua agenda pertemuan dengan dewan kota untuk melakukan koordinasi,” ujarnya.

Ia baru-baru ini melakukan kunjungan ke Jalur Gaza guna memeriksa situs wisata di daerah kantong pantai yang mengalami kerusakan serius selama serangan militer Israel.

Menurut studi kementerian pariwisata yang disampaikan pada konferensi rekonstruksi Gaza di Kairo, Ahad (12/10). Dana yang dibutuhkan untuk rehabilitasi tempat-tempat wisata yang rusak oleh Israel sekitar  219 miliar rupiah.

Pariwisata merupakan sumber utama pendapatan bagi perekonomian Palestina dan mempekerjakan puluhan ribu orang di  Tepi Barat. Blokade Israel di Gaza yang dilakukan sejak tahun 2006 juga telah mematikan industri pariwisata di kota itu. (T/P010/R03)

Mi’raj Islamic News Agency (MINA)

 

Wartawan: Chamid Riyadi

Editor: Widi Kusnadi

Ikuti saluran WhatsApp Kantor Berita MINA untuk dapatkan berita terbaru seputar Palestina dan dunia Islam. Klik disini.

Comments: 0