Pasukan Militer Israel Terancam Bubar

Shraga Tichover menggantungkan seragamnya. Setelah lebih dari tiga dekade sebagai cadangan di militer , penerjun payung itu mengatakan, dia tidak akan lagi mempertaruhkan nyawanya untuk sebuah negara yang tergelincir ke arah otokrasi.

Dikutip dari Abcnews pada Selasa (7/3), Tichover adalah bagian dari gelombang oposisi yang belum pernah terjadi sebelumnya dari dalam jajaran militer Israel terhadap rencana pemerintah yang kontroversial untuk merombak peradilan.

Seperti Tichover, beberapa anggota militer cadangan menolak untuk bertugas dan mantan komandan membela tindakan mereka sebagai tanggapan alami terhadap perubahan yang akan datang.

“Nilai-nilai negara ini akan berubah. Saya tidak dapat melayani militer negara yang bukan demokrasi,” kata Tichover, Seorang Sukarelawan (53) tahun yang pernah bertugas di Lebanon selatan, Jalur Gaza, dan Tepi Barat.

Ia menggarisbawahi bahwa perombakan itu telah memecah belah Israel, dan sekarang dapat dilihat oleh orang Yahudi Israel ada kekhawatiran tumbuh, dan protes dapat memengaruhi ke wajib militer muda.

Dalam deklarasi yang telah mengirimkan gelombang kejutan ke seluruh negeri, puluhan pilot pesawat tempur cadangan mengatakan, mereka tidak akan muncul untuk pelatihan pekan ini sebagai protes.

Kepala Staf militer, Letnan Jenderal Herzl Halevi, dilaporkan memperingatkan Perdana Menteri Benjamin Netanyahu minggu ini bahwa protes pasukan cadangan berisiko merusak kemampuan militer.

Bagi mayoritas Yahudi Israel, yang sebagian besar harus bertugas di militer, tentara adalah sumber persatuan dan ritus peralihan. Dinas militer merupakan landasan penting bagi kehidupan sipil dan angkatan kerja.

Setelah menyelesaikan tiga tahun wajib militer, banyak pria melanjutkan di cadangan sampai usia 40-an, ketika layanan menjadi sukarela. Sebagian besar dari mereka yang mengancam untuk menghentikan layanan mereka adalah sukarelawan, melindungi mereka dari kemungkinan hukuman. (T/R6/P2)

Mi’raj News Agency (MINA)

Wartawan: siti aisyah

Editor: Widi Kusnadi

Ikuti saluran WhatsApp Kantor Berita MINA untuk dapatkan berita terbaru seputar Palestina dan dunia Islam. Klik disini.