PBB : Akses ke Layanan Dasar di wilayah Tigray Ethiopia “Hancur”

Jenewa, MINA – Perserikatan Bangsa-Bangsa (PBB) pada hari Jumat (30/7) mengatakan, akses ke layanan penting di wilayah Tigray yang bergolak di Ethiopia telah “hancur,” dengan anak-anak menghadapi kelaparan akut dan 5,2 juta orang membutuhkan bantuan kemanusiaan.

“Ribuan orang diyakini telah tewas, tetapi tidak ada jumlah korban yang diverifikasi,” Jens Laerke, Juru Bicara Kantor PBB untuk Koordinasi Urusan Kemanusiaan (OCHA), mengatakan pada konferensi pers di Jenewa, Anadolu melaporkan.

“Setelah lebih dari delapan bulan konflik di Tigray, 5,2 juta orang atau sekitar 90% dari populasi membutuhkan bantuan kemanusiaan yang menyelamatkan dan menopang kehidupan,” kata Laerke.

Dia mengatakan ada laporan pelanggaran mengerikan terhadap warga sipil.

“Ini termasuk pemerkosaan secara sistematis sebagai taktik perang. Lebih dari 1.600 kasus kekerasan seksual dan berbasis gender telah dilaporkan sejak konflik dimulai,” kata Laerke.

PBB prihatin dengan wabah penyakit, terutama selama musim hujan dari Juni hingga September.

“Kurangnya layanan mendasar ini adalah pembunuh diam-diam,” dia memperingatkan.

Dia mengatakan lingkungan operasi di Tigray berbahaya.

“Setidaknya 12 pekerja bantuan telah tewas. Pada 24 Juni, tiga staf MSF (Doctors Without Borders) dibunuh secara brutal,” kata Laerke.

Konflik di Tigray dimulai pada musim panen November 2020, dan saat itu telah kehilangan 25% hasil panennya karena belalang.

“Lebih dari 90% dari sisa panen diperkirakan telah hilang karena penjarahan, pembakaran, atau perusakan lainnya. Ada juga penjarahan dan pembunuhan ternak yang meluas di wilayah tersebut,” kata Laerke.

“Truk seharusnya tiba di Mekele, ibu kota, setiap hari. Kami perkirakan minimal 500 truk perbekalan dibutuhkan setiap minggunya untuk memenuhi kebutuhan di Tigray,” ungkapnya.

Marixie Mercado, Juru Bicara Dana Darurat Anak Internasional PBB (UNICEF), mengatakan kepada wartawan, dia telah kembali dari perjalanan ke dua distrik Tigray yang sebelumnya tidak dapat diakses, di mana tidak ada persediaan makanan terapeutik yang diperlukan untuk mengobati kekurangan gizi akut.

“UNICEF memperkirakan lebih dari 100.000 anak di Tigray dapat menderita kekurangan gizi akut yang mengancam jiwa dalam 12 bulan ke depan, peningkatan sepuluh kali lipat dibandingkan dengan beban kasus rata-rata tahunan,” katanya.

“Krisis kekurangan gizi ini terjadi di tengah kerusakan sistem pangan, kesehatan, gizi, air, sanitasi yang luas dan sistematis, serta layanan yang diandalkan oleh anak-anak dan keluarga mereka untuk kelangsungan hidup mereka,” tambahnya.

Mercado mengatakan mereka tidak ada antibiotik dan fasilitas Kesehatan, tidak memiliki listrik, anak-anak belum divaksinasi selama berbulan-bulan.

Koordinator bantuan darurat PBB, Martin Griffiths, tiba dalam misi enam hari ke Ethiopia pada hari Kamis (29/7) dan diperkirakan akan melakukan perjalanan ke wilayah Tigray.

PBB telah kehilangan akses ke kamp-kamp pengungsi selama lebih dari dua pekan ketika pemerintah Ethiopia berjuang untuk mendapatkan kendali di Tigray melawan Front Pembebasan Rakyat Tigray (TPLF).

TPLF memerintah Ethiopia selama 27 tahun sebagai kepala koalisi empat partai yang disebut Front Demokratik Revolusioner Rakyat Ethiopia sebelum digulingkan pada 2018 setelah tiga tahun protes anti-pemerintah.

Bentrokan bersenjata dimulai pada 3 November tahun lalu, ketika pasukan TPLF menyerang tentara Ethiopia yang ditempatkan di seberang Tigray utara, termasuk di ibu kota regional Mekele, menewaskan tentara dan menjarah perangkat keras militer yang cukup besar. (T/R7/P1)

 

Mi’raj News Agency (MINA)